Infanta Isabel Kiaf Eugenio – Alonso Sanchez Coelho

Infanta Isabel Kiaf Eugenio   Alonso Sanchez Coelho

Potret Isabel Kiaf Eugenio dapat dianggap sebagai contoh potret parade Spanyol tentang orang yang dimahkotai. Terhadap latar belakang beludru gelap, kita menghadapi seorang wanita yang sangat muda, hampir seorang gadis, ditarik, seolah-olah dalam cuirass, ke dalam korset ketat gaun seremonialnya. Salah satu tangannya meremas sapu tangan, dan yang lainnya bertumpu pada kursi merah tua.

Anak perempuan tercinta dari Philip II ini dan istri ketiganya, Isabel, putri dari keluarga Valois, saudara perempuan dari Ratu Margot yang terkenal, akan berumur panjang. Dia akan membuktikan dirinya sebagai penguasa Flanders yang adil dan bijaksana, telah melakukan banyak hal untuk mengakhiri perang antara Belanda dan Spanyol. Pemerintahannya akan menjadi masa kejayaan ilmu pengetahuan dan seni, yang akan dia lindungi. Tapi semua ini ada di masa depan. Dan sekarang, pandangan seorang putri muda yang tenang dan percaya diri dalam gaun putih dengan renda, bordir emas, mutiara dan perhiasan terpaku pada kita dari potret; enam belas, dia akan melakukan perjalanan dari rumah ke negara yang jauh dan berperang.

Artis itu dengan sempurna menyampaikan wajah gadis itu yang bengkak, yang keseriusannya, bahkan kekakuan wajahnya, tidak bisa disembunyikan. Bibir, masih kekanak-kanakan bengkak, memberikan ekspresi aneh pada wajah. Tangan putih bercat putih dibungkus cincin. Selain wajah dan tangan dalam potret, yang lainnya adalah pakaian, perhatian khusus diberikan padanya. Putih, terbuat dari brokat yang keras, dianyam dengan emas dan dihiasi dengan batu-batu berharga. Kain gaun itu begitu padat sehingga bentuknya benar-benar tanpa lipatan. Kerah kaku dan runcing menyangga wajah muda dengan mata yang tidak lagi kekanak-kanakan.

Kalung emas itu dengan gagahnya dilukis di leher, tertutup rapat oleh gaun itu. Permata yang menghiasi ikat pinggang dan kancing pada gaun putri tampak hampir nyata. Semuanya harus berfungsi untuk mengkonfirmasi pentingnya potret itu. Namun, dengan mudahnya artis mampu melakukan semua ini. Dia menyelesaikan semua tugas yang diberikan kepadanya – dan menikmati keindahan tangan lembut yang memegang syal. Untuk menaungi tangan yang lain dengan lebih cerah, dia meletakkannya di belakang kursi merah. Dengan kekaguman yang jelas, ia juga menggambarkan seorang putri yang rumit memahkotai topi yang dihiasi dengan mutiara dan bulu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)