Hidupku – Ilya Glazunov

Hidupku   Ilya Glazunov

Motif otobiografi dalam karya I. Glazunov sering ditemukan. Tapi gambar “My Life” adalah generalisasi paling lengkap dari pikiran seniman tentang nasibnya, tidak dapat dicabut dari nasib Rusia kesayangannya. Penciptaan kanvas pada tahun 1994 hampir bertepatan dengan permulaan karya seniman pada buku pengakuannya “Crucified Russia”. Dan karena itu, motif untuk menulis dan kesengsaraan gambar dapat paling akurat menentukan kata-kata penulis sendiri, dinyatakan dalam kata pengantar untuk buku: “Saya adalah partikel kecil dari bangsa dan bangga bahwa saya melayani Tuhan, Rusia dan hati nurani selama lebih dari tiga puluh tahun dari kegiatan kreatif saya, dan saya tidak menolak bukan dari satu tindakan, gambar atau kata cetak. Saya belum mengkhianati Rusia dan saya sendiri, berpikir seperti jutaan orang Rusia.

Dan pengakuan populer adalah jaminan bahwa mereka tidak menginjak-injakku, terlepas dari kebencian dan fitnah musuh. Saya berterima kasih kepada semua orang yang membantu dalam perjuangan bersama saya untuk Rusia. Pengakuan saya adalah lukisan saya dan buku ini… Keinginan keras kepala untuk menulisnya muncul atas perintah hati nurani warga negara, dan bukan hanya karena kebencian terhadap fitnah Rusia dan bagi saya secara pribadi sebagai seniman Rusia. Setelah membaca manuskrip salah satu buku tentang saya, saya menyadari bahwa saya harus menulis tentang diri saya, mengungkapkan pandangan saya tentang yang baik dan yang jahat di dunia, mengusir pemalsuan sejarah kita dan melindunginya sendiri – artis dan prajurit Rusia yang tersiksa dan terhina… “

Komposisi lukisan itu termasuk tonggak penting dalam kehidupan seniman, yang menentukan pembentukan kepribadian kreatifnya. Di bagian kiri atas kanvas kita melihat gambar yang mencerminkan semangat St. Petersburg – Leningrad, tempat seniman masa depan lahir dan menderita kengerian blokade, ketika orang tuanya sekarat kelaparan yang menyakitkan. Gambar klasik fresco karya Guido Reni “Aurora” adalah salah satu contoh karya seni hebat yang memenuhi mantan Akademi Seni Kekaisaran, di mana tembok keterampilan profesional Glazunov dipoles pada tahun-tahun pasca perang dan di mana ia bertemu calon istrinya – Nina Alexandrovna Vinogradova-Benois. Di bawah ini adalah adegan yang menandai suasana keluarga di mana anak-anak seniman dibesarkan – Ivan dan Vera. Citra holistik dari era sosialis, dengan aksesorisnya, menyerang bagian tengah atas gambar dengan irisan. Satu sisi, yang melambangkan pilar asap, menyerupai kaki jamur nuklir, seolah-olah memisahkan dunia sosialis dari bekas Rusia pra-revolusioner dan semua cahaya yang memenuhi dunia batin seniman

Di sisi lain, ada tangga yang berangkat ke surga, yang sering ditemukan dalam karya-karya saya yang lain. Glazunov. Tangga dalam tradisi Slavia dianggap sebagai simbol pendakian spiritual. Namun sejauh ini tidak ada satu pun jiwa yang hidup di sana. Dan di tengah-tengah ada sosok pejalan kaki yang menyeimbangkan latar belakang rumah. Ketegangan pandangan seniman muda itu, saya pikir, akan jelas bagi semua orang – gambar yang menghuni sisi kanan gambar melukiskan keadaan negara yang baru-baru ini dianggap sebagai negara adikuasa yang disebut USSR.

Tentu saja, gambar ini, yang mencerminkan tahapan utama kehidupan seniman dengan latar belakang seluruh Rusia, dipenuhi dengan suara tragis. Seniman selalu berusaha untuk mengekspresikan kebenaran hidup yang keras, tidak hanya menyangkut dirinya secara pribadi. Namun, dia tidak akan menjadi dirinya sendiri jika dia jatuh dalam kesedihan, jika dengan semua kekuatan jiwanya dan bakatnya yang kuat dia tidak berusaha menjawab “pertanyaan terkutuk” pada waktu itu, yang secara khusus relevan pada saat kebingungan dan pembusukan negara dan masyarakat saat ini. Episode paling signifikan, meringkas masa lalu dan menunjukkan tengara masa depan, kita lihat di bagian tengah bawah komposisi. Itu dibingkai oleh pelangi, tepi yang didukung oleh dua malaikat. Di bawah pelangi adalah gambar Rusia Suci, yang selalu menjadi ideal bagi seniman.

Terhadap latar belakangnya adalah potret diri yang monumental dari Glazunov sendiri. Perjuangannya berlanjut hingga hari ini, bercermin dalam kegiatan-kegiatan kreatif dan sosial, menarik lebih banyak teman dan orang-orang yang berpikiran sama, atas potret-potret di mana citra Juruselamat naik. Tidak semua orang bisa tahan terhadap tekanan perjuangan seniman ini, dan gambar-gambar murtad semacam itu juga ada di dekatnya. Di belakang punggung sang seniman adalah sosok-sosok cerdas dan spiritual dari anak-anaknya, yang melambangkan generasi muda masa kini, yang saat ini telah menentukan arah utama pembaruan kreatif dan spiritual Rusia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)