Gadis di selendang kuning – Victor Borisov-Musatov

Gadis di selendang kuning   Victor Borisov Musatov

“Kerinduan menyiksaku, kerinduan musikal untuk palet, mungkin. Di mana aku bisa menemukan wanita cantikku? Wajah dan tangan perempuan siapa yang akan menghidupkan impianku?” – tanya Borisov-Musatov di salah satu verlibres-nya. Pertanyaan ini berasal dari kategori retoris, yaitu pertanyaan yang sudah seharusnya dijawab. Model artis terkenal.

Pencarian untuk Eternal Femininity adalah masalah utama simbolisme. Sepanjang hidupnya, Borisov-Musatov telah memutuskannya, mencoba “melalui” wajah wanita untuk memberikan citra intim, simbol kecantikan – bukan kecantikan luar yang menyiksa dan berlalu tanpa jejak dari waktu ke waktu, tetapi kecantikan spiritual batin.

Dalam satu atau lain cara, ia menemukannya di wajah saudara perempuannya, E. Musatova, istrinya, E. Alexandrova, teman dekatnya, N. Stanyukovich. Singkatnya, “jumlah” mereka menjadi ideal Musatov. “Ada seniman,” tulis M. Voloshin tentang Borisov-Musatov, “yang telah jatuh cinta dengan satu wajah sepanjang hidup mereka. Mereka tidak peduli tentang kecantikan, yaitu, bukan apa yang semua orang anggap cantik, tetapi keburukan khusus. Mereka semua mengabdikan kejelekan ini.” kreativitas mereka, mereka menghiasinya dengan semua harta karun bakat mereka, mereka diubah, mereka mengangkatnya ke atas takhta, dan dengan kekuatan cinta mereka, mereka menciptakan Kecantikan baru dari “keburukan”. Dalam sejarah simbolisme Rusia, kita akan menemukan banyak contoh serupa.

Potret wanita Borisov-Musatov – untuk semua pengakuan mereka – sangat sewenang-wenang; mereka mengubah wajah wanita, mengungkapkan di dalamnya refleksi dari cahaya internal yang tidak memudar. Sebagai contoh dari karya-karya seperti itu, kami mereproduksi The Girl in the Yellow Shawl, yang dipotret E. Musatova, dan The Portrait of N. Yu Stanyukovich, 1903.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)