Daphnis dan Chloe – Victor Borisov-Musatov

Daphnis dan Chloe   Victor Borisov Musatov

Gambar yang menggembirakan dan meneguhkan hidup, berdasarkan karya Long – “Daphnis dan Chloe.” Aksi berlangsung di sebuah desa di pulau Yunani Lesbos di Laut Aegean. Ada dua gembala, satu kambing penggembala, domba lainnya, satu adalah budak, yang lain bebas. Suatu ketika penjaga keamanan kambing melihat kambingnya memberi makan anak yang dilemparkan – seorang anak laki-laki, dan bersamanya popok ungu, gesper emas dan pisau dengan gagang gading. Cozopas mengadopsi bocah itu dan memanggilnya Daphnis. Sedikit waktu berlalu, dan peternak domba juga melihat domba-dombanya memberi makan anak yang dilempar – seorang gadis, dan bersamanya dibalut perban emas, sepatu emas dan gelang emas.

Peternak domba mengadopsinya dan memanggilnya Chloe. Seiring berlalunya waktu, kedua anak itu tumbuh bersama. Daphnis sudah berusia 15 tahun, dan Chloe berusia 13 tahun, dan keduanya telah menjadi cantik yang luar biasa. Dia menyerempet kambing, dia – domba. Mereka adalah teman, bermain-main dan di mana-mana dan selalu bersama. Suatu musim panas, sebuah kemalangan terjadi pada Daphnis: dia tersandung, jatuh ke lubang serigala dan hampir mati. Chloe dan seorang tetangga menariknya keluar dari lubang, dan kemudian gadis itu membawa Daphnis ke sungai untuk mencuci. Dan kemudian untuk pertama kalinya Chloe melihat betapa Daphnis cantik, dan merasakan kegembiraan yang sebelumnya tidak bisa dipahami – kegembiraan pertama dari cinta. Seorang tetangga berdebat dengan Daphnis yang lebih cantik dan meminta Chloe untuk menyelesaikan perselisihan mereka. Chloe datang dan mencium Daphnis – yang paling disukainya. Dan setelah ciuman ini, Daphnis juga merasakan gairah cinta yang pertama.

Musim gugur telah tiba. Liburan anggur telah tiba. Daphnis dan Chloe masih bersenang-senang bersama. Dan kemudian gembala memberi tahu mereka bahwa dunia dikuasai oleh dewa cinta Eros, dan mustahil untuk melarikan diri dari mantranya. Kemudian Daphnis dan Chloe mengerti alasan kegembiraan mereka, dan sekarang mereka mulai memeluk, mencium, tetapi tidak melangkah lebih jauh. Musim panas berikutnya, para pelamar mulai menikahi Chloe. Daphnis dalam kesedihan karena dia miskin. Tetapi suatu hari ia menemukan harta yang kaya dan orang tua asuh memutuskan untuk menikahi kekasih muda. Tanpa diduga, sesuai dengan hal-hal yang bersama dengan anak-anak dilemparkan, mereka menemukan orang tua nyata, dan selain itu, mereka berdua kaya. Pernikahan itu berlangsung. “Dan kemudian Chloe menyadari bahwa semua yang mereka lakukan dengan Daphnis di hutan pohon ek hanyalah lelucon para gembala.” Daphnis dan Chloe hidup bahagia selamanya, dan anak-anak mereka diberi makan kambing dan domba.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)