Membawa Salib – Giovanni Battista Tiepolo

Membawa Salib   Giovanni Battista Tiepolo

Setelah Yesus disalibkan, para prajurit meletakkan salib yang berat ke arahnya dan membawanya ke tempat yang disebut Golgota. Di tengah jalan, mereka mengambil Simon dari Kirene, yang pulang dari ladang, dan memaksanya untuk memikul salib bagi Yesus. Banyak orang mengikuti Yesus, di antara mereka ada wanita yang menangis dan menangisi-Nya. Yesus menoleh kepada mereka dan berkata, “Anak-anak perempuan Yerusalem, jangan menangis untuk Aku, lebih baik menangis tentang dirimu dan anak-anakmu.

Waktunya akan tiba ketika anak-anak akan dianggap bahagia. Kemudian orang akan berkata kepada gunung-gunung: “Jatuhkan kami” dan ke bukit-bukit: “Tutupi kami.” Lagi pula, jika mereka melakukan ini dengan pohon muda dan hijau, apa yang akan terjadi dengan kering? “Dua perampok dibawa ke Yesus untuk dieksekusi. Mereka datang ke Kalvari dan menyalibkan Yesus. Para perampok juga disalibkan dengan Dia, satu di sisi kanan. dan yang lainnya di sebelah kiri. Dalam gambar Golgota muncul dalam bentuk batu yang tinggi, di mana salib sudah dipasang. Tepat di bawahnya, di latar depan, Kristus digambarkan dalam jubah merah. dari dramatis ini Adegan I. Dua perampok, seperti Kristus, dijatuhi hukuman penyaliban, mengarah ke Kalvari di sebelah kiri.

Tepat di tengah komposisi, antara salib Yesus dan Kalvari, para murid Yesus dengan Maria yang perawan dan Maria Magdalena memandang langsung ke penonton. Sosok mereka yang terang benderang menonjol secara simbolis dengan latar belakang karakter lain. Ini adalah pusat dari tiga lukisan yang didedikasikan untuk Passion of Christ dan terletak di gereja San Alviz di Venesia. Lukisan-lukisan samping menggambarkan penandaan Kristus dan peletakan mahkota duri di kepala-Nya.

Lukisan-lukisan tersebut ditugaskan oleh seniman Alviz Komar, seorang wakil dari keluarga Venesia yang sangat mulia. Dia membawa nama orang suci kepada siapa gereja San Alvisa didedikasikan dan karena itu memerintahkan triptych khusus untuknya. Tiga lukisan untuk gereja ini adalah adegan yang paling ambisius dan terperinci tentang tema Sengsara Tuhan yang pernah dilukis oleh Tiepolo. Sir Michael Leey, yang menerbitkan buku tentang karya seniman itu pada tahun 1986, menulis bahwa mereka membuat “kesan yang tak terlupakan pada pemirsa.”

Namun, beberapa kritikus percaya bahwa ada terlalu banyak melodrama di dalamnya, yang mengaburkan makna spiritual saat itu. Namun, tidak ada yang dapat menyangkal bahwa seniman berhasil menciptakan komposisi yang luar biasa kuat dan kompleks dan melukis dalam semua detail prosesi yang keras, perlahan-lahan pindah ke tempat eksekusi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)