Di meja teh – Konstantin Korovin

Di meja teh   Konstantin Korovin

Karya Korovin yang benar-benar impresionistik biasanya dikaitkan dengan apa yang disebut lukisan “Zhukovsky”. Siklus itu mendapat namanya dari desa Zhukovka, tempat dacha Polenov berada, yang dengannya Korovin ramah. Seniman datang ke sini tidak hanya untuk mencari udara segar, tetapi juga untuk memecahkan masalah teknis yang penting – Korovin banyak bekerja pada masalah transmisi medium udara-ringan.

Harus segera dicatat bahwa pertanyaan-pertanyaan serupa telah diajukan dalam lukisan-lukisan Impresionis Prancis, dan masing-masing menemukan versinya sendiri tentang pelaksanaan tugas ini, karena untuk Korovin, ia lebih dekat dengan pendekatan Monet, yang menempatkan lanskap sekitarnya di garis depan daripada pahlawan manusia.

Kehidupan pedesaan Polenov berjalan dengan kekerasan dan penuh sesak – tuan rumah yang ramah dengan senang hati bertemu teman, saudara, dan siswa. Nesterov, Serov, Ostroukhov dan banyak kepribadian luar biasa lainnya dari zaman mereka mengunjungi di sini. Semua tamu ini menjadi pahlawan lukisan “Zhukovsky” Korovin.

Dalam lukisan “At the Tea Table” pelukis itu memerankan Elena Polenova, Natalya Polenova, saudara perempuannya, seniman muda Maria Yakunchikova dan seorang teman keluarga Vyacheslav Ziberov.

Pada pandangan pertama, konstruksi komposisi yang murni impresionistik adalah efek dari tembakan acak, yang ditemukan oleh kawan-kawan Perancis. Para pahlawan tampaknya secara tidak sengaja ditangkap di atas kanvas – pose mereka santai dan semua orang sibuk dengan urusannya sendiri. Bagian tengah komposisi sengaja dipindahkan ke kiri, dan seolah-olah tepi yang terpotong di sisi kiri yang sama tampaknya memainkan keseluruhan cerita di depan kami. Dia duduk, kata mereka, artis di atas meja, berdiri dan menangkap pemandangan ini – keluar dan kursi kosong itu sedikit didorong seolah-olah Korovin baru saja berdiri. Inilah yang dicari oleh pelukis – untuk menggambarkan momen sesaat dalam realisme dan dinamismenya.

Ini melekat dalam banyak lukisan impresionis – untuk mengidentifikasi genre karya “Di meja teh” cukup bermasalah. Kanvas menyerap sedikit saja – seorang penonton yang penuh perhatian akan membedakan di sini fitur potret kelompok, dan adegan genre, dan lanskap, dan kehidupan yang tenang.

Hebatnya menerapkan sisi emosional gambar. Masing-masing peserta menyampaikan suasananya sendiri – suasana yang tenang berkuasa di sekitar Natalia dengan menjahit di tangannya, ketegangan tertentu terasa pada pose dan wajah yang lain. Bahkan sosok Elena yang disunat, yang terlihat oleh kita dari belakang, dengan fasih bersaksi tentang hal ini.

Dalam transmisi mood dan cahayanya, gambar Korovin sangat mirip dengan lukisan Auguste Renoir.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)