Aliran St. Tryphon di Pechenga – Konstantin Korovin

Aliran St. Tryphon di Pechenga   Konstantin Korovin

Meskipun parah, Korea Utara tidak sepi. Dalam semua karya utara, Korovin menggambarkan orang atau jejak aktivitas manusia. Pada musim dingin di Lapland dan di pantai Murmansk, sang seniman menggambarkan desa-desa, dan di lanskap Arus St. Tryphon di Pechenga, pemirsa melihat perahu-perahu ditarik keluar dari air dan sesosok biksu di dekat salah satu dari mereka.

Di antara karya-karya lain dari siklus utara, karya ini mungkin yang paling kaya warna, meskipun tidak ada yang cerah atau nyaring di sini. Seperti di pantai Murmansk, bukan musim dingin dari alam yang digambarkan. Tetapi salju tidak mencair di Utara di mana-mana. Dengan topi putih, dia tetap berbaring di atas batu, berdiri dengan latar belakang rumput hijau keabuan.

Di beberapa tempat, rumput berubah menjadi cokelat, membentuk bintik-bintik berkarat. Aliran dilemparkan dengan baja bersinar, salju membiru dalam bayang-bayang. Dan meskipun semua warna terdengar teredam, tanpa melanggar kabut etude umum, kombinasi mereka sangat indah dan melodi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)