Danau Madonna – Giovanni Bellini

Danau Madonna   Giovanni Bellini

Lukisan itu menunjukkan teras khas Venesia, dilapisi dengan piring multi-warna dan dikelilingi oleh pagar marmer di sekelilingnya.

Di seberang sungai, menurut beberapa peneliti – Leta, Anda dapat melihat gunung berbatu dengan banyak gua, sebuah desa di kaki salah satu gunung dan sebuah kastil di atasnya – pemandangan yang agak aneh dan misterius, di atas semua langit ini dengan awan halus tercermin di cermin permukaan air.

Ada beberapa sosok di teras. Di sudut teras ada singgasana marmer, tempat Bunda Allah duduk dengan kepala tertunduk dan tangan terlipat dalam doa.

Seorang wanita dengan mahkota duduk di sebelah kirinya dengan kepala tertunduk, di sebelah kanan lebih dekat dengan penonton adalah wanita lain, tinggi, muda dan ramping, dalam jubah hitam di pundaknya, mirip dengan yang masih dipakai orang Venesia.

Di balik pagar marmer ada dua penatua – peneliti percaya bahwa ini kemungkinan besar adalah rasul Paulus dan Petrus. Di tangan Paul, pedang, ekspresi wajahnya tegas dan kontras dengan tatapan penuh kasih dari rasul kedua, dengan emosi yang mengawasi kelompok yang berada di tengah-tengah teras.

Di sini, di dalam vas tanah liat, sebatang pohon rendah tumbuh di mana empat anak bermain. Dua orang suci dikirim kepada mereka dari ujung teras – Ayub, dengan tangan terlipat penuh doa, dan yang muda, menyerang dengan kecantikannya yang benar-benar indah… Sebastian…

Untuk waktu yang lama alegori ini tetap tidak terpecahkan. Namun, baru-baru ini, para peneliti telah berhasil membangun sumber sastra. Kemungkinan besar, itu adalah puisi oleh penulis Perancis Guillaume Degilville, populer di abad ke-14, “The Wanderings of the Soul,” di mana pohon mistis melambangkan Kristus, dan bayi-bayi yang bermain di bawahnya adalah jiwa-jiwa api penyucian…

Bellini menyelesaikan plot puisi itu, menggambarkan pelindung suci jiwa-jiwa Ayub dan Sebastian yang tidak bersalah, para Rasul, Bunda Allah, serta seorang wanita, mungkin melambangkan Keadilan, yang, setelah memberi Rasul Paulus pedang yang menghukum, dengan rendah hati menundukkan kepalanya ke atas Kepala Bunda Allah…

Namun, masih banyak yang tidak bisa dijelaskan. Sosok di sorban timur, seorang pria berjubah merah cerah, centaur – semua makhluk aneh ini sepertinya isapan jempol dari imajinasi Bellini.

Dan kunci dari fotonya bukanlah pada apa yang digambarkan di atas kanvas, tetapi dalam suasana yang sangat misterius dari karya ini, karakter-karakter yang tampaknya terhubung, dan pada saat yang sama, masing-masing ada pada dirinya sendiri. Bukan tanpa alasan bahwa banyak peneliti menyebut “Alegori Suci” sebagai gambaran mimpi…

Terlepas dari plot yang belum terpecahkan, gambar tersebut memperoleh ketenaran berkat kualitasnya yang indah dan suasana kota yang ditransfer dengan sangat apik di atas air.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)