Putri Tarakanova – Konstantin Flavitsky

Putri Tarakanova   Konstantin Flavitsky

Banyak yang menganggap Flavitsky sebagai master dari satu lukisan, yang ini, karena dialah yang mengagungkan seniman. Lukisan itu didedikasikan untuk petualang, penipu, yang mengaku sebagai pewaris takhta Rusia dan dengan demikian menandatangani hukuman mati.

Putri Tarakanova adalah wanita yang benar-benar nyata, Augusta Tarakanova, pada saat pembaptisan Dorotheus, adalah putri Permaisuri Elizaveta Petrovna dari pernikahan rahasia dengan Pangeran Alexei Grigoryevich Razumovsky. Sang putri tinggal dan dibesarkan di luar negeri.

Permaisuri Catherine II, yang takut akan pelamar takhta, memerintahkan Dorotheus untuk dikirim ke Rusia. Sang permaisuri dengan penuh kasih menerima Dorotheus dan, menjelaskan kepadanya alasan-alasan untuk perjalanan yang begitu tak terduga itu, memaksanya untuk mengambil amandel. Sang putri dibawa ke Moskow, ke Biara Ivanovo, dan disamakan dengan nama Dosifei.

Awalnya, tinggal di biara itu menyakitkan. Tetapi Dosifei berhasil mengubah kemalangan sehari-harinya menjadi keselamatan jiwa: dia banyak berdoa, membaca buku-buku spiritual, bekerja untuk orang miskin. Metropolitan Moskow Plato memimpinnya di jalan baru.

Setelah kematian Catherine II, Dosifei tidak diizinkan pergi ke luar biara, tetapi diizinkan untuk membiarkan orang masuk. Bunda Dosifei meninggal pada tanggal 4 Februari 1810, pada usia 64, 25 yang dihabiskannya di Biara Ivanovo.

Putri lain Tarakanova, seorang penipu, mungkin terinspirasi oleh seseorang, atau dia sendiri mengetahui tentang ibu Ivanov Dosifey, tetapi dia memutuskan untuk menggunakan nama ini dan menyatakan dirinya sebagai kandidat sah untuk tahta. Catherine, tentu saja, terkejut, dan menginstruksikan Count Orlov untuk membawa petualang kepadanya. Hitungan berhasil memenangkan simpati dari putri memproklamirkan diri dan pura-pura jatuh cinta, dan kemudian menipu putri untuk Catherine. Sang permaisuri membawa gadis itu ke Benteng Peter dan Paul, di sel, yang biasanya dibanjiri saat banjir di Neva.

Namun, ada begitu banyak legenda di seputar misteri ini sehingga sekarang sangat sulit untuk membedakan kebenaran dari fiksi. Tapi Flavitsky terinspirasi oleh kisah misterius ini dan melukis gambar.

Melihat kanvas, Anda hampir secara fisik merasa di kamar suram dan lembab Benteng Peter dan Paul. Air yang keluar dari jendela penjara membanjiri sel. Sebuah tempat tidur kayu, di mana, mencoba melarikan diri, tikus memanjat, berdiri seorang wanita muda. Postur tubuhnya, wajah berwarna lilin, mata setengah tertutup – semuanya menunjukkan bahwa dia sudah dalam keadaan setengah pingsan, kekuatannya meninggalkannya.

Setelah penampilan gambar itu di depan umum, sebuah skandal meletus – lagipula, sang artis menyentuh rahasia keluarga kerajaan yang disembunyikan dengan cermat. Dan jika bukan karena kemenangan yang dengannya gambar itu bertemu di masyarakat, kisah ini dapat berakhir dengan menyedihkan bagi sang seniman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)