Potret L. N. Tolstoy – Ilya Repin

Potret L. N. Tolstoy   Ilya Repin

Leo Tolstoy Repin menulis beberapa kali. Tetapi yang paling sukses dari semuanya adalah potret yang dilukis pada tahun 1887, di Yasnaya Polyana, hanya dalam waktu tiga hari. Potret ini milik potret terbaik Tolstoy dan sangat populer.

Penulis digambarkan duduk di kursi berlengan dengan buku di tangannya. Tampaknya dia hanya melepaskan diri dari pekerjaannya selama satu menit dan hendak terjun membaca lagi. Seniman itu menangkap Tolstoy dengan kesederhanaan dan kealamian, tanpa berpose sedikit pun. Pose penulis sangat santai.

Ketat, mata tajam, alis berkerut, marah, dahi tinggi dengan lipatan tajam – semuanya mengungkapkan di Tolstoy seorang pemikir dan pengamat kehidupan yang mendalam dengan protes tulusnya terhadap semua kebohongan dan kepalsuan. Wajah Tolstoy, terutama dahinya, dilukis dengan sangat plastis. Cahaya yang tersebar jatuh di wajah mengungkapkan tonjolan kental dahi besar ini, menekankan bayangan mata yang dalam, yang membuatnya lebih parah dan lebih ketat.

Mengungkap karakter penulis, menekankan pentingnya dirinya di masyarakat, bagaimanapun, Repin tidak mengidealkan Tolstoy, tidak mencoba untuk mengelilinginya dengan halo eksklusivitas. Seluruh penampilan Tolstoy, sikapnya tetap menekankan adalah sederhana, biasa, setiap hari, dan pada saat yang sama sangat informatif, individual. Wajah murni Rusia, lebih cenderung pria daripada pria terhormat, seorang bangsawan, jelek, dengan fitur tidak teratur, tetapi sangat signifikan, cerdas; figur proporsional yang kencang di mana seseorang dapat melihat keanggunan yang khas dan kealamian bebas dari orang yang santun – seperti itulah karakteristik penampilan Tolstoy, yang membuatnya tidak seperti yang lain.

Potret itu dilukis dengan skema warna perak-hitam yang sangat tertahan dan ketat: blus hitam yang jatuh dalam lipatan lembut, kursi berlengan hitam dipoles dengan cahaya cahaya putih keemasan di atasnya, putih, lembaran kasar buku terbuka. Dan hanya wajah dan sebagian tangan yang keluar dari nada umum ini.

Melihat wajah Tolstoy, pada tangannya yang berat dan tegang, Anda tanpa sadar membayangkan dia tidak hanya di mejanya, dengan sebuah buku di tangannya, tetapi juga di lapangan, di belakang bajak, dalam kerja keras.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)