Penangkapan Propaganda – Ilya Repin

Penangkapan Propaganda   Ilya Repin

Pada tahun 1880, Repin mulai menulis “Penangkapan Propaganda.” Dia mengerjakannya untuk waktu yang lama, sampai 1892. Artis itu bekerja keras pada gambar pusat. Repin mencari alam, mengumpulkan fitur individu yang melekat dalam model tertentu.

Semua perhatian dalam gambar difokuskan pada kaum revolusioner. Dia baru saja ditangkap. Tangan dipilin di bagian belakang. Di sampingnya, sotskys dan petugas sedang berlarian. Sang propagandis masih berusaha membebaskan diri. Sepanjang sosoknya, pemirsa merasakan energi tersembunyi, keinginan untuk bertarung. Tatapan amarahnya diarahkan ke pria yang berdiri di jendela. Rambut propagandis itu acak-acakan, kemejanya tidak kancing.

Kepahlawanan revolusioner sangat terasa ketika membandingkan citranya dengan citra seorang perwira di dekatnya. Dia tampaknya takut untuk mendekati sang propagandis, untuk menyentuhnya dengan tangannya. Seluruh sosok petugas dengan kepala terlempar ke belakang, memperingatkan gerakan tangannya, wajah kusam dengan hidung bengkak merah – semua ini membuat citranya hampir aneh. Tokoh-tokoh lain – seorang perwira pencarian, seorang pegawai dan seorang agen, seorang gadis yang merenungkan tontonan ini, jelas bersimpati dengan yang ditangkap, orang-orang yang berdiri di dekat jendela dan dengan hati-hati melihat ke arah revolusioner, seorang lelaki yang duduk di bangku – semua karakter ini dengan kebijaksanaan luar biasa melengkapi konten utama, sampai akhir mengungkapkan plot, tanpa berdebat dengan gambar protagonis. Dalam “Penangkapan Propaganda,” acara itu sendiri membutuhkan penggunaan narasi terperinci.

Repin mencoba menjadikan kisah ini perwujudan plastik bergambar. Setelah mempertahankan prinsip membangun gambar genre sehari-hari, tindakan yang terjadi di interior, dengan hati-hati menuliskan rincian yang diperlukan, Repin memilih sosok revolusioner secara komposisional: ia meletakkannya di tengah kanvas, memberikan ruang untuk pandangannya yang terburu-buru dan mencari jalan keluar dari gerakan internal. Seniman itu mengumpulkan warna-warna terpanas pada sosok sang propagandis. Mereka diarsir oleh dinginnya cahaya yang mengalir melalui jendela. Dalam Reporter’s Arrest, Repin menciptakan gambar khas lukisan-lukisannya yang lain dengan tema revolusioner.

Itu menekankan kepahlawanan, keindahan batiniah, kekuatan, kemampuan untuk melakukan sesuatu. Tetapi pada saat yang sama, nada tragis juga terdengar dalam gambar ini: gambar itu mengungkapkan kesendirian kaum revolusioner, keterasingannya dari orang-orang yang ia berikan hidupnya. Fakta bahwa Repin menafsirkan tema yang dipilihnya dengan cara ini dipengaruhi oleh kewaspadaan khusus seniman, yang sangat memahami realitas di sekitarnya, pada masanya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)