Pondok – Vincent Van Gogh

Pondok   Vincent Van Gogh

Seni Van Gogh terutama membedakan prinsip dinamis di alam dan mensubordinasikan struktur terbalik gambar itu. Kemiringan bukit dengan gubuk-gubuknya yang menjulang di atasnya menjulang tinggi seperti gelombang laut, awan-awan berputar, asap melengkung membentuk lingkaran. muncul dari pipa, semak-semak dan pohon-pohon terpelintir dalam ikatan.

Karya Van Gogh pada tahun-tahun sebelumnya ditandai dengan peningkatan intensitas warna; pada tahun 1890, ia beralih ke rentang yang lebih tenang, dibangun di atas kombinasi nada hijau, biru, zaitun, tetapi kemudian ia meningkat tajam dan tampaknya mencapai batas ekspresif dari sikapnya yang indah. Energik, pucat, seolah-olah goresan berdenyut dari air terjun deras bergulung-gulung di atap rumah, di sepanjang lereng bukit, menangkap tampilan seorang penonton yang tersihir di belakangnya.

Lukisan karya Van Gogh menuntut keterlibatan, yang paling penting, keterlibatan emosional aktif, empati. Van Gogh tinggal dan bekerja di Prancis untuk waktu yang lama, lukisan impresionis Prancis memiliki pengaruh besar padanya. Tetapi asal usul karyanya berbeda – mereka terkait dengan seni negara-negara utara. Karya Van Gogh mempertahankan kesinambungan ini dan, pada gilirannya, memiliki dampak yang luar biasa pada seni Eropa. Namun, tidak seperti Perancis, di mana lukisan pada abad ke-20 berkembang terutama di bawah tanda Cezanne, lukisan itu mendapat pengakuan paling luas di Jerman, Belgia, dan negara-negara Skandinavia. “Pondok” diciptakan pada tahun terakhir kehidupan sang seniman. Kecemerlangan panik dari tahap sebelumnya memberi jalan kepada skema warna yang lebih terkendali. Tidak ada kontras yang tajam dalam gambar, itu dicat dalam warna biru muda, kuning-hijau dan zaitun yang terang dan tenang.

Satu-satunya titik terang adalah atap ubin merah dari salah satu rumah dan langit biru di tepi atas lukisan, diperkuat oleh seniman ke ultramarine yang menusuk. Tetapi pengekangan warna ini digabungkan dalam “Pondok” dengan dinamika komposisi yang cepat, transformasi yang indah dari dunia objektif, dan temperamen panik pelaksanaan. Ekspresi secara harfiah menembus seluruh kanvas. Awan berputar, asap putih melengkung menjadi cincin, naik dari cerobong asap, kehijauan pepohonan dan semak keriting dalam bundel. Tidak ada garis lurus tunggal dalam lukisan Van Gogh.

Gerakan ini mengambil karakter yang mencakup semua dan semua memakan. Punggungan awan, ujung bukit yang jauh, garis atap tinggi dengan kurva jatuh memotong bidang gambar, semakin kuat dalam kecepatannya, saat mendekati tepi depan. Dan di sini tanah itu sendiri, bergelombang, seperti lautan badai, menghantam ruang depan dengan aliran sapuan kuas yang tebal, tebal, dan lega. Tidak ada pelukis yang bisa membandingkan dengan Van Gogh dalam keberanian yang dengannya dia menerjemahkan perasaan subjektif menjadi sebuah tragedi dalam skala kosmik. Lukisan itu memasuki Pertapaan pada tahun 1948 dari Museum Negara Seni Barat Baru di Moskow.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)