Penculikan Perempuan Sabine – Giovanni Battista Tiepolo

Penculikan Perempuan Sabine   Giovanni Battista Tiepolo

Menurut kisah-kisah para sejarawan Romawi, Roma dihuni oleh orang-orang saja, karena suku-suku tetangga tidak ingin menikahi anak perempuan mereka dengan orang-orang miskin di Roma. Kemudian Romulus mengatur sebuah pesta dan mengundang tetangga Sabinean bersama keluarga mereka. Selama festival, orang-orang Romawi secara tak terduga menyerang Sabine yang tidak bersenjata dan mencuri gadis-gadis itu dari mereka.

Tetangga yang marah memulai perang. Orang-orang Romawi benar-benar mengalahkan orang-orang Latin yang menyerang Roma, tetapi perang dengan orang-orang Sabin, yang kehilangan banyak perempuan, jauh lebih sulit. Dengan bantuan putri kepala benteng ibu kota, Tarpei, para Sabine merebut Capitol. Pertarungan berlangsung untuk waktu yang sangat lama. Para Sabine di bawah Tsar Titus akhirnya mengalahkan orang-orang Romawi dan membuat mereka terbang.

Romulus memohon kepada para dewa dan berjanji untuk membangun sebuah kuil untuk Jupiter Stator jika dia menghentikan pelarian itu. Dan pada saat ini, para wanita Sabine, yang diculik oleh orang-orang Romawi, direbut di tangan mereka, anak-anak yang sudah lahir dari orang-orang Romawi, dengan rambut longgar dan pakaian yang sobek, bergegas di antara para pria yang berperang dan mulai memohon mereka untuk berhenti, menghentikan pertempuran. Sabines setuju, dan perdamaian abadi disimpulkan, yang dengannya dua orang bersatu dalam satu negara di bawah kepemimpinan tertinggi Titus Tatsius dan Romulus. Orang Romawi harus membawa, selain nama mereka, nama Sabine – orang-orang Quir. Agama menjadi umum. Dengan demikian, para wanita menyelamatkan Roma. Untuk mengenang hal ini, Romulus melembagakan Pesta Maturnalia dan memberi wanita banyak hak terhormat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)