Pemakan Melon dan Anggur – Bartolome Esteban Murillo

Pemakan Melon dan Anggur   Bartolome Esteban Murillo

“Eaters of Melon and Grapes” adalah beberapa lukisan Murillo terbaik. Di sini ia mencoba memecahkan masalah yang belum ia atur sendiri – tugas menggambarkan alam dalam cahaya alami. Kedua pahlawan kecil gambar itu duduk di tanah. Mereka terbenam dalam bayangan, secara bertahap mencerahkan ke tepi kanan gambar. Kami tidak mendengar apa yang dibicarakan anak laki-laki, kami tidak tahu hubungan mereka, tetapi penulis secara visual menyampaikan percakapan mereka dengan cara-cara yang indah, melukis karakter mereka dengan sangat jelas, sehingga bagi kita tanpa sadar kita mengetahui hal-hal kuno ini sejak lama. “Penguasa situasi” di sini tampaknya adalah anak lelaki dengan melon.

Mereka memberi tahu kami tentang hal ini dan pandangannya pada seorang teman – dari atas ke bawah – dan ekspresi yang sedikit mengejek di wajahnya, serta fakta bahwa melon ada di pangkuannya. Di muka rekannya, sebaliknya, tertulis keragu-raguan. Dia, bagaimanapun, mencoba untuk menyamarkannya dengan gerakan panik yang terlalu berlebihan mengirim sikat anggur ke mulutnya.

Eaters of Melon and Grapes menandai kelahiran gaya lapang Murillo, yang membuatnya terkenal. Dalam “Pemakan” dia sudah dalam cara yang sama sekali baru, dibandingkan dengan lukisan-lukisan periode sebelumnya, mendekati penciptaan efek cahaya-udara, tetapi masih tidak sepenuhnya mengatasi tugas-tugas yang ditetapkan untuk dirinya sendiri. Murillo, rupanya, dirinya merasa bahwa ia tidak dapat mencapai tangibilitas cahaya dan udara yang diinginkan. Dia bekerja dengan apusan tebal dan pucat, membutuhkan batas yang jelas antara lingkungan atmosfer dan volume. Secara alami, noda semacam itu tidak berkontribusi pada “udara”.

Namun, di The Eaters of Melon and Grapes, Murillo berhasil mengatasi kesulitan ini dengan cara yang agak orisinal. Dia menebarkan bintik-bintik bunga dan bayangan dari berbagai intensitas di kanvas. Efek “bercak” yang dibuat dengan cara ini berhasil meniru gaya udara Murillo di masa depan. Hal ini juga patut diperhatikan kehangatan khusus lukisan Murillo, yang telah menyihir banyak generasi penonton. Sang master berhasil mencapai nada-nada menakjubkan ini berkat sebagian besar primernya.

Di Seville, tanah liat tembikar yang dicampur dengan minyak biji rami dan lem digunakan untuk membuatnya. Primer seperti itu memberi warna coklat kemerahan pada lukisan itu. Omong-omong, inilah omong-omong, yang membuatnya mudah untuk membedakan karya Sevilla dari Diego Velazquez, Murillo yang terkenal, dari lukisannya di Madrid.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)