Veranda terjalin dengan anggur – Sylvester Shchedrin

Veranda terjalin dengan anggur   Sylvester Shchedrin

Pelukis lanskap Sylvester Shchedrin adalah putra pematung terkenal Theodosius Fedorovich Shchedrin dan keponakan pelukis lanskap Semyon Fedorovich Shchedrin. Sylvester tumbuh dalam suasana minat artistik, sejak kecil ia tahu koleksi Hermitage.

Pada 1800, Shchedrin memasuki Akademi Seni. Menjadi siswa yang rajin dari Akademi, ia diberi tugas untuk menggambarkan kota laut atau desa dan berhasil mengatasi tugas itu. Dia menciptakan lanskap klasik, di mana tiga pesawat terlihat jelas, bijaksana, tetapi ada kekurangan udara dan akan mengambil waktu sehari. Untuk pekerjaan ini ia menerima Medali Emas dan dikirim ke Italia untuk melukis pemandangan klasik dan mempelajari barang antik. Selama tahun-tahun ini, Kiprensky, Bryullov dan banyak seniman Rusia lainnya tinggal di sini, yang bertemu, khususnya, di malam musik Zinaida Volkonskaya.

Shchedrin bekerja keras. Pada awalnya, bentang alamnya, menurut tradisi klasik, menggambarkan monumen kuno yang terkenal dan tempat-tempat bersejarah, seperti, misalnya, “View of the Coliseum”. Tapi Shchedrin tiba-tiba menemukan Italia yang berbeda: Italia, teluk buatan manusia dan tebing pantai, Italia, pekerja biasa, pelaut, nelayan, pedagang kaki lima. Dia dikenal dan dicintai oleh orang-orang biasa di banyak kota di Italia, dan dia menulis orang-orang ini dan sketsa-sketsanya yang tak ada habisnya. Seniman Rusia melihat pemandangan Italia bukan melalui mata seorang turis yang mencari keindahan eksotis, tetapi melalui mata seorang nelayan atau petani Italia, yang bagi mereka alam adalah rumah yang dihuni.

Salah satu dari karya-karya ini adalah lukisan “Veranda terjalin dengan anggur.” Melihat itu, kita melihat dua celah dibingkai oleh dedaunan renda, dan kecemerlangan laut yang mempesona. Dan baru pada saat itulah kita melihat kehidupan bersembunyi di bawah bayang-bayang panas siang hari. Ini adalah istirahat satu jam sore, ketika semuanya membeku di selatan. Seorang nelayan berpakaian putih dan topi merah duduk di atas tembok pembatas, di sebelahnya adalah seorang anak lelaki dengan topi jerami bertepi lebar. Seorang lelaki tua tertidur di lantai.

Orang-orang yang digambarkan dalam gambar adalah orang-orang yang sangat miskin yang diminta Shchedrin untuk berpose “dalam bentuk barang.” Mereka menetap seperti yang mereka inginkan, sambil tertidur atau berbicara, terus menjalani kehidupan biasa sambil berpose, kedekatan penuh dengan alam, yang, menurut penulis, “tidak dapat dibandingkan dengan apa pun.”

Layak memperhatikan dedaunan anggur – kita tidak akan melihat dua goresan berikutnya dengan warna yang sama. Daunnya menguning, daunnya berwarna hijau cerah, daunnya kemerahan, daunnya cokelat, dan semua massa dedaunan berwarna ini ditembus oleh sinar matahari. Pelukis terus-menerus mengubah kuas, cat campuran. Jika, tidak sadar atau lelah, ia akan meletakkan beberapa sapuan kuas yang identik di dekatnya, gambar itu akan memiliki “titik mati”, dan ini tidak dapat diterima, karena semuanya hidup di alam, berubah warna setiap menit.

Di masa depan, karya Shchedrin memperoleh kesederhanaan dan kedekatan yang semakin besar dalam pilihan mata pelajaran dan dalam transfer alam dan pandangan perkotaan. Schedrin menulis berkali-kali ketika dia jatuh cinta pada tanggul, seperti pemandangan kota lainnya di bawah sinar matahari dan bulan. Di musim panas, sang seniman bekerja di Sorrento, pemandangan akhir tahun 20-an. dengan pemandangan tempat ini, terutama pelabuhannya, tersedia di Galeri Tretyakov dan Museum Rusia.

Sylvester Shchedrin menemukan teknik-teknik baru, membawa ke pemandangan matahari, angin, gemerlap laut, udara lembab yang dipenuhi aroma laut. “Kaki lanskap” – nya melangkah dari lanskap klasik kering ke kehidupan yang hidup.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)