Pelangi – Alexey Savrasov

Pelangi   Alexey Savrasov

Tidak ada keraguan bahwa seni Savrasov, sikapnya terhadap alam melekat pada semacam religiusitas. Dan itu tidak terwujud hanya dalam lukisan yang menggambarkan tenda dan kepala biara, gereja dan menara lonceng naik ke surga. Dalam prinsip-prinsip yang berbentuk komposisi dari karya-karya Savrasov, seseorang merasakan intensitas khusus dari rasa kekuatan keberadaannya yang universal, hubungan orang terbaik di bumi dan dalam jiwa dengan surga dan cahaya yang mengalir darinya. Makna ini sangat disampaikan dalam salah satu karya besar Savrasov – lukisan “Pelangi”.

Menangkap sebuah desa di atas bukit, di mana jalan setapak naik dari sungai dengan tangga diletakkan di lereng, sang seniman memasang gambar beludru lembab rumput hijau, menerobos awan cahaya matahari dan lembut, seolah-olah melelehkan pelangi, begitu banyak cinta dan puisi sehingga motif desa biasanya dianggap sebagai gambar “tangga” tertentu yang mengundang pendakian spiritual, pengenalan dengan kekuatan terang dari “dunia Tuhan”. Dekat dengan “Pelangi” dalam arti kiasan dan gambar “Di gerbang biara.”

Savrasov lebih dari sekali menggambarkan fenomena alam yang indah ini, di mana dari zaman kuno ada makna yang dalam, menurut Alkitab – “tanda perjanjian Allah dengan manusia.” Menangkap sebuah desa di atas bukit, di mana jalan setapak muncul dari sungai dengan tangga diletakkan di lereng, sang seniman memasang gambar beludru lembab rumput hijau, menerobos awan cahaya matahari dan lembut, seolah-olah pelangi yang meleleh, begitu banyak cinta dan puisi sehingga motif desa yang biasa dianggap sebagai gambar “tangga” tertentu yang mengundang pendakian spiritual, pengenalan dengan kekuatan ringan “ciptaan Tuhan”. Dekat dengan Rainbow dalam arti kiasan dan gambar Di gerbang biara dan Lansekap dengan pelangi.

Sangat menarik untuk membandingkan Pelangi Savrasov dengan lukisan dengan nama yang sama, yang ditulis pada tahun 1900-1905 oleh pelukis lansekap Rusia yang luar biasa – “pelukis” Arkhip Kuindzhi, yang juga melihat makna mendalam dalam fenomena ini, tetapi mewujudkannya lebih sebagai semacam “lengkungan” monumental di kuil alam yang megah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)