Tampilan pedesaan. Pulau Rusa di Sokolniki. Lansekap dengan pondok – Alexey Savrasov

Tampilan pedesaan. Pulau Rusa di Sokolniki. Lansekap dengan pondok   Alexey Savrasov

Pada tahun 1860-an, Savrasov mengasah keterampilan melukisnya. Pada saat yang sama, dalam karya grafis dan gambarnya, menggambar menjadi semakin halus dan kaya secara intonasional, sistem warna menjadi lebih dan lebih emosional, yang memungkinkan untuk mengekspresikan perasaan menyentuh arus terdalam, “sistem saraf” alam, pengalaman liris keindahan motif desa yang paling sederhana.

Lukisan “Landscape with a Hut” milik karya tengara saat ini. Pada pandangan pertama, motif yang dikembangkan di dalamnya mungkin tampak tidak menarik bagi seorang pelukis lanskap: gubuk rendah di bawah atap jerami dengan halaman tertutup yang berdekatan. Seekor anjing berbaring di padang rumput di depan rumah, ayam berjalan, ayam merah telah lepas landas di atap gubuk. Motif sederhana, hampir celaka. Dan pada saat yang sama, karya itu sangat manusiawi sehingga kata-kata Chekhov tentang kemampuan Levitan untuk menulis sebuah desa, “kelabu, menyedihkan, hilang… tetapi pesona yang tak dapat diungkapkan sehingga tidak mungkin untuk menghancurkan diri sendiri” ditarik kembali tanpa sadar.

Di antara lanskap terbaik yang dieksekusi oleh Savrasov pada tahun 1860-an adalah Pandangan Pedesaan, yang dibedakan dengan kekayaan khusus solusi spasial dan bergambar, dan sistem indah Savrasov yang diperoleh di sini kualitas baru dan sangat penting untuk pengembangan lebih lanjut: luminositas khusus dan emosi langsung dari sistem warna dan faktur.

Pencarian Savrasov pada tahun 1860-an dimahkotai oleh lukisan “Pulau Rusa di Sokolniki”, dianugerahi hadiah pertama dalam kompetisi Moscow Society of Art Lovers. Memperhatikan keberuntungan ini, salah seorang rekan sezamannya menulis tentang kemampuan sang seniman untuk “mentransfer secara puitis ke kanvas sepotong alam yang akrab bagi kita masing-masing dari lingkungan Moskow.” Hutan pinus yang megah dan khidmat berdiri seperti penjaga jarak yang menyebar. Bersihkan hari musim panas. Kawanan domba merumput dengan tenang di padang rumput. Setiap detail dirancang dengan cermat di lanskap: semak, pohon, rumput di padang rumput. Di sini seniman mengungkapkan pentingnya hal-hal yang biasa dan sehari-hari.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)