Mantel pertama – Vladimir Makovsky

Mantel pertama   Vladimir MakovskyVladimir Makovsky dianggap sebagai salah satu master terbaik dalam menggambarkan adegan sehari-hari, menyampaikan suasana hati dan karakter. Realisme memainkan peran besar dalam karya-karyanya, kadang-kadang tampak bagi pemirsa bahwa ia secara langsung menjadi peserta dalam peristiwa yang digambarkan. Transmisi yang akurat dari semua hal kecil dalam pakaian, dekorasi, dekorasi membawa kita ke masa lalu, memaksa, bersama-sama dengan karakter lukisan, untuk menghidupkan kembali situasi yang dikandung oleh Vladimir Yegorovich.

Salah satu lukisan ini adalah The First Tailcoat. Di atasnya, sang artis menggambarkan seorang pria muda mengenakan jas berekor baru. Itu terjadi di sebuah ruangan kecil; Di dekat pesolek yang baru dibuat, semua rumah tangga berkumpul. Sosok canggung seorang pemuda menunjukkan bahwa ia mengenakan mantelnya untuk pertama kali dalam hidupnya: ia membungkuk, untuk beberapa alasan ia melebarkan sikunya ke samping. Wajahnya menunjukkan bahwa dia tidak sabar untuk mendengar pendapat tentang baju kerabat barunya yang sedang melihat hal baru di semua mata.

Di sebelah gambar karakter utama adalah neneknya. Mengangkat kacamatanya, dia, dengan tampilan seorang ahli, melihat kain tipis jaketnya, tampaknya mengevaluasi kualitasnya. Di sebelah kiri adalah seorang wanita muda yang terlihat dengan emosi pada seorang pria muda, senyumnya membaca persetujuan dan antusiasme, jelas bahwa dia menyukai setelan baru. Bahkan seorang pelayan muda menarik untuk melihat pria muda tampan itu, berusaha untuk tidak mengkhianati emosinya, dia menutupi dirinya dengan tangan.

Tapi tatapan tuan muda itu beralih ke seorang wanita yang mengenakan gaun hitam. Ini mungkin ibunya dan pendapatnya sangat penting bagi pemuda itu. Tapi wajahnya tidak menunjukkan antusiasme dan kegembiraan, hanya semacam kepenatan yang lelah. Keraguan batin apa yang menyiksanya?

Dengan hati-hati, hingga detail terkecil, ia menggambarkan ruang Makovsky tempat aksi berlangsung – ini adalah ruang khas rumah bangsawan pada masa itu. Kemungkinan besar, karakter utama kanvas hidup di ruangan ini. Di kamar Anda dapat melihat lemari besar, ottoman, meja kerja yang solid. Ada banyak lukisan di dinding, tampaknya pemuda itu adalah penggemar seni, atau mungkin itu hanya penghargaan untuk fashion.

Kompor keramik putih di dekat dinding pusat adalah elemen yang mencolok dalam lukisan itu. Ini memantulkan banyak sinar matahari, karena itu kanvas menjadi tidak begitu gelap. Teknik yang digunakan oleh seniman saat menulis kanvas itu menarik – penonton menonton adegan seolah-olah melalui jendela, ini memungkinkan untuk merendam sebanyak mungkin ke dalam atmosfer lukisan Vladimir Makovsky “The First Tailcoat”.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)