Thames Lilies – Thomas Brooks

Thames Lilies   Thomas Brooks

Cukup gelap dan agak naif dalam hal teknik, lukisan “Thames Lilies” milik karya orang Inggris Thomas Brooks. Ini adalah contoh dari era neoklasikisme, dengan ilusinya tentang kehidupan yang indah dan idealisasi realitas. Meskipun ide cemerlang dan sensualitas saat kontak jari-jari wanita dengan bunga bakung yang halus, imajinasi melukis pemandangan yang suram. Karena kontras warna dan ruang yang hampir tanpa udara, gambar ini mengundang kritik.

Ada sejumlah inkonsistensi yang mendukung sumber cahaya. Penampil melihat bahwa sepotong latar belakang diterangi oleh sinar di sisi kiri, tepat di perbatasan belukar, dan cahaya di wajah para gadis terpantul di sebelah kanan. Mengapa Tidak tahu dasar-dasar melukis atau nuansa yang terlewat? Sekarang tentang plot. Cukup sederhana untuk memahami dan membaca “cerita” tentang kehidupan idle gadis-gadis di kelas atas Inggris. Jalan yang ceroboh dan keheningan sudut alam yang terpencil sedikit terbuai, dihancurkan oleh keheningan lengket. Pacar itu sederhana.

Mungkin, mereka jauh berusia dua puluhan dan temperamen mereka bukanlah orang yang bisa mewarnai wajah mereka dengan sukacita dari penemuan yang menyenangkan. Kapal yang menarik terbuat dari kayu. Perahu yang terbuat dari kayu ringan ini diukir dengan kuat, tampaknya dihiasi dengan monogram, nyaman dan lebar. Sepertinya dia baru, dan gadis-gadis memutuskan untuk “masuk” seperti biasa. Para peserta sendiri tidak kalah menarik. Brooks memperhatikan pakaian dan perbedaan mereka. Sikatnya dengan cekatan meresepkan perhiasan kecil dan lipatan rok berbulu halus. Ada ornamen khas garis-garis bahasa Inggris di kain, dan topi-bowler pertama, sarung tangan kulit warna mustard.

Elemen botani dari Brooks Thomas “terawat” dan terpesona. Setiap daun, seolah-olah di telapak tangan Anda, menghimpun tandan, bunga bakung sendiri pada pancake daun hijau – ada banyak dan “tumbuh” berkualitas tinggi. Teknik Brooks itu istimewa. Lukisan minyak penulis dibedakan oleh lapisan cat yang dikenali – digosokkan ke lapisan tipis di kanvas, mengilap di bayangan lanskap, bahkan mengisi ruang. Surat yang tenang. Tapi warnanya benar-benar Brooksian – gelap, menindas, dengan campuran jelaga batubara, camellia dan perunggu. Menyenangkan dengan tata letak bagian yang luar biasa.

Seniman menggabungkan alam dan pacar, sebuah kolam dengan bintik-bintik refleksi dan sepotong cahaya dalam karyanya. Pemandangan sehari-hari dari jalan yang tenang tidak tercetak dalam ingatan oleh eksentrisitas, tidak menangkap ingatan, tidak menangkap mata, tetapi meminta beberapa sorotan dan sinar matahari yang cerah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)