Potret Sarah Siddons – Thomas Gainsborough

Potret Sarah Siddons   Thomas Gainsborough

Saat matahari terbenam dari pekerjaannya, Thomas Gainsborough mengakui bahwa dia tidak pernah suka melukis potret. Tapi potretlah yang membawanya ketenaran terbesar. Gainsborough mengklaim bahwa ia tidak pernah berusaha untuk bersaing dengan pelukis potret terkemuka lain saat itu – Reynolds, tetapi karya keduanya jelas berkembang dalam persaingan timbal balik. Secara umum, baik Reynolds dan Gainsborough adalah dua tuan besar yang membuat kontribusi besar untuk pengembangan genre potret Inggris dan membuatnya terkenal, meskipun masing-masing berjalan dengan caranya sendiri dalam pengembangan genre ini.

Gainsborough tidak suka kehidupan sosial, membebani itu. Dia selalu bermimpi tinggal di hamparan pedesaan, bekerja dalam genre seni lansekap, dan tidak menyalin potret dari pria dan wanita. Dia tidak mengakui otoritas dan teori dalam seni visual, oleh karena itu kuasnya tunduk pada tingkat intuisi seniman yang lebih besar daripada prinsip rasional apa pun. Namun Gainsborough tidak pernah berusaha untuk secara artifisial mengisi potret dengan simbol-simbol, ia menangkap apa yang dilihatnya oleh mata pelukis. Potret-Nya dibedakan oleh kesederhanaan, tetapi itulah sebabnya mereka lebih inspirasional dan bebas secara kreatif daripada karya-karya Reynolds. Dia tidak berjuang melawan selera pelanggan, tetapi bahkan dalam kerangka ini dia mampu tetap berbeda dan unik.

Salah satu prestasi Gainsborough adalah penemuannya tentang kemungkinan warna dingin sebagai yang utama dalam gambar. Reynolds selalu menentang ini, mengingat gamut abu-abu-biru yang diperlukan hanya untuk menaungi persatuan merah-coklat yang lebih jenuh. Gainsborough dalam beberapa karyanya membuat biru dominan dan untuk pertama kalinya menunjukkan kejenuhan emosional yang dapat dicapai dengan menggunakan nada dingin. Eksperimen ini termasuk serangkaian potret “biru” – “Boy in Blue”, “Portrait of a Lady in Blue” dan beberapa lainnya. Di dalamnya, Gainsborough mahir bermain dengan berbagai warna dan midtone warna utama, mengungkapkan di dalamnya perak, mutiara, atau pearlescent di dalamnya. air surut, lalu permukaan laut ungu.

Ditulis pada akhir 1770-an. “Potret Wanita Berwarna Biru,” juga dikenal sebagai “Potret Duchess de Beaufort,” adalah salah satu karya Gainsborough yang paling maju. Kanvas ini sekarang adalah satu-satunya karya seniman ini di Hermitage, salah satu pelukis paling puitis di Inggris. Nada palet yang halus, cara bergambar khusus mengaplikasikan cat dengan lapisan cair tembus pandang, sapuan cepat yang diaplikasikan dengan kuas tipis memberikan citra spiritualitas dan keanggunan aristokrat Inggris.

Gambar Duchess de Beaufort, seorang wanita muda dengan pakaian terbuka, digosipkan oleh seniman dari gerakan yang tidak lengkap, hampir tidak diuraikan: tampilan geser melamun, kontur bibir, akan tersenyum, pergantian kepala yang nyaris tak terlihat… Selendang biru yang terlepas dari pundaknya nyaris tidak dipegang oleh seorang yang dihiasi tangan gelang, rambut bubuk disisir ke atas dan diletakkan dalam gaya rambut yang kompleks di atasnya dengan topi kecil dengan bulu burung unta dan pita biru. Ini adalah ketidaklengkapan, pernyataan yang membuat citra Duchess terutama hidup dan menyihir.

Potret Sarah Siddons termasuk dalam seri yang sama. Sarah Siddons adalah seorang aktris terkenal, salah satu primadona selama karya Reynolds dan Gainsborough, yang karyanya dianggap sebagai kehormatan besar. Kedua seniman, masing-masing pada satu waktu, melukis potretnya, tetapi secara berbeda mendekati solusi masalah artistik. Di Reynolds, dia muncul di depan penonton dengan kedok sebagai muse yang tragis, dan seluruh potret dipenuhi dengan trik warna simbolis.

Seorang wanita yang sama sekali berbeda terlihat dari potret Gainsborough. Di sini penonton melihat seorang wanita yang anggun dan tegas yang duduk dengan tenang dan memandang jauh ke kejauhan. Tetapi jika Anda memandangi citra seorang wanita untuk waktu yang lama, maka secara bertahap Anda merasa bahwa ini bukan hanya wanita Inggris; dalam ciri-cirinya yang dipahat dan menarik, seseorang merasakan bangsawan istimewa tertentu, dan bangsawan itu bukan dari darah, tetapi dari roh. Wanita ini, pertama-tama, karakter, kepribadian dan harus menarik dari posisi ini. Dan di balik ketenangan eksternal, ketenangan batin terbuka, yang menyebabkan perasaan meremehkan, semacam lingkaran cahaya misterius di sekitar gambar.

Dalam hal perwujudan artistik Gainsborough, seperti dalam banyak lukisan lainnya, aksen warnanya beralih ke nada dingin. Biru, putih dan hitam – ini adalah prinsip yang menentukan, kesatuan yang terlihat unik dengan latar belakang kanvas merah gelap, yang dirancang hanya untuk menaungi mereka.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)