Potret Henry Howard – Hans Holbein

Potret Henry Howard   Hans Holbein

Henry Howard, Earl of Surrey – penyair terkenal, bangsawan, salah satu pendiri puisi Inggris Renaisans, adalah putra Thomas Howard Surrey, Duke of Norfolk ke-3, raja dan pemimpin oposisi terhadap reformasi Anglikan Henry VIII. Pada 1542, Henry berpartisipasi dalam invasi Inggris ke Skotlandia, dan pada 1543-1546. menemani sang raja dalam kampanye di Flanders dan Prancis.

Howards di istana Henry VIII menyaingi kerabat Jane Seymour, istri ketiga raja. Pada 1537, Henry Howard, Earl dari Surrey atas hasutan Seymour, ditangkap dan dituduh bersimpati dengan pemberontakan Katolik di Inggris utara. Dia ditangkap, dipenjara di Menara, dan dieksekusi pada 1547, 9 hari sebelum kematian Henry VIII. Ayahnya, Duke of Norfolk, juga dijatuhi hukuman mati, tetapi raja meninggal pada malam hari, pada malam eksekusi dan Norfolk diampuni, meskipun ia dibebaskan dari penjara setelah 6 tahun yang panjang.

Melihat potret Henry Howard, yang dibuat oleh Hans Holbein the Younger, kami yakin akan bakat luar biasa dari pelukis potret, kemampuannya untuk memberikan karakteristik psikologis yang paling akurat kepada pahlawan gambar. Warna-warna yang terkendali dan cahaya, yang nyaris tidak terlihat di sekitar sosok penyair, pandangan tertuju pada jarak puitis yang tidak diketahui – semua detail indah ini menunjukkan bahwa kita memiliki penyair sejati.

Tetapi pertama-tama, di hadapan kita adalah seorang penganut Katolik yang bersemangat dan terilhami. Lihatlah wajahnya: ketegaran fanatik dalam pandangannya, ketabahan, tekad dan kemauan besi, sedikit melunak oleh garis lembut di bibir muda yang bengkak. Bahkan pakaian penyair dalam bentuk dan warna menyerupai tudung biara, itu tidak memiliki kemewahan mewah, kain mahal dan bulu.

Manset yang anggun secara aristokratis dan kerah nyaris tidak mengintip dari bawah jubah hitam, tangan terlipat hampir dalam doa – semuanya berbicara tentang ketegasan pikiran dan niat. Dan niatnya tidak sederhana: untuk membujuk Henry VIII kembali ke Katolik, terlepas dari kenyataan bahwa raja telah lama memimpin gereja Anglikan yang baru dibentuk, memutuskan hubungan dengan Paus dan tidak mengakui otoritasnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)