Minggu di Pulau Grand Jatte – Georges Cera

Minggu di Pulau Grand Jatte   Georges Cera

Lukisan Georges Seurat “Sunday on the Grand Jatte Island” ditulis dengan teknik yang sepenuhnya revolusioner untuk pointilisme waktu itu. Teknik ini didasarkan pada sifat-sifat anatomi mata manusia dan tidak melibatkan pencampuran warna, sebaliknya, setiap warna diterapkan dalam sapuan kuas yang terpisah, dan hanya dianggap sebagai keseluruhan mereka mewakili gambar yang bermakna.

Seperti yang biasanya terjadi dengan banyak inovasi, gambar tersebut memancing tanggapan yang saling bertentangan dari kedua penonton dan kritikus. Artis itu tidak menggambar wajah orang, meskipun siluetnya akurat dan jelas. Karena ini, tampaknya Sera yang digambarkan dalam gambar bukan orang, tetapi boneka tak berwajah. Fitur gaya pelukis inovatif ini juga tidak menemukan pengakuan yang jelas dari penonton. Georges Cera menjelaskannya dengan cara ini: gambarnya membawa makna spiritual yang dalam, dan segala sesuatu di bumi, termasuk wajahnya, tidak masalah. Gambar itu menyampaikan intisari: warga Paris beristirahat di tempat favorit mereka untuk jalan-jalan hari Minggu, tetapi kerukunan tidak berguna.

Salah satu bagian dari gambar ditempati oleh gambar orang yang sedang piknik, di bagian lain orang mengagumi sungai, perahu dan kapal. Wanita berusaha bersembunyi dari sinar matahari siang yang terik di bawah payung.

Lukisan karya Georges Seurat keluar sangat kaya warna karena penggunaan berbagai warna: di sini kuning, merah, ungu, dan hijau. Sangat sukses, artis berhasil menyampaikan kemalasan dan kemalasan akhir pekan yang panas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)