Circus Parade – Georges Seurat

Circus Parade   Georges Seurat

Teori Charles Henri, yang mencoba menjelaskan hubungan antara arah garis dan emosi yang mereka bangkitkan, serta yang berkaitan dengan segala sesuatu yang berkaitan dengan stroke dan proporsi, terus memikat Sera, memaksanya untuk terus mencari, dan menembus rahasia baru transmisi gambar. Dia tidak puas dengan hasil percobaan di “Model”, menganggap percobaan tidak lengkap, dan mulai menulis kanvas “Parade”. Seniman itu bertekad untuk tidak menyimpang dari konsep teoritis Henry, dan dengan tergesa-gesa tenggelam dalam karya.

Sera sudah bekerja dengan udara terbuka, tetapi sekarang tugasnya rumit di satu sisi oleh kenyataan bahwa pencahayaan itu buatan, dan di sisi lain disederhanakan, karena dalam hal ini, seniman memiliki berbagai kemampuan yang memungkinkan dia untuk mewujudkan emosi yang menarik baginya – kegembiraan, kesedihan, peredaan.

Sekali lagi, perhitungan matematis yang ketat menembus wilayah seni, dan kali ini, komponen seperti kedalaman dan perspektif menghilang begitu saja. Tontonan, yang disebut Parade, ketika para seniman mencoba untuk menarik sebanyak mungkin penonton ke dalam sirkus, pada akhirnya, telah menjadi lebih seperti upacara mistik, di mana perayaan itu diresapi dengan tenang sedih.

Tidak hanya Salon Independen yang menahan diri dalam mengevaluasi lukisan itu, seniman itu sendiri tidak puas dengan itu, setelah menghapusnya dari daftar karyanya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)