Ikon Our Lady of Kursk Root

Ikon Our Lady of Kursk Root

Ikon ini adalah salah satu daftar dengan gambar ajaib Our Lady of the Sign of Kursk-Root. Menurut legenda, ikon ini, yang mengulang ikonografi dari Tanda Novgorod, ditemukan pada 8 September 1295 di dekat Kursk di hutan dengan akar pohon, oleh karena itu ikon ini sering disebut “Korea” atau “root”. Di tempat ikon, musim semi dipalu, sebuah kapel didirikan, dan kemudian sebuah biara didirikan, yang dikenal sebagai Gurun Root. Pada tahun 1597 ikon tersebut dipindahkan ke Moskow, di mana, atas perintah Tsar Fyodor Ioannovich, gaji perak disepuh dibuat untuk ikon yang menggambarkan para nabi Sabaoth dan para nabi Perjanjian Lama dengan gulungan. Pada 1615, ikon dikembalikan dari Moskow ke Kursk dan ditempatkan di katedral kota. Prosesi keagamaan tahunan dipasang dengan ikon dari Kursk ke tempat kemunculannya di Gurun Root. Pemujaan terhadap gambar ajaib Kursk dari lokal secara bertahap berubah menjadi citra all-Russia. Daftar pasti ikon Kursk berada di istana kerajaan Moskow dan St. Petersburg. Sejak akhir abad XVII. ada daftar khusus untuk mengawal tentara Ortodoks dalam kampanye. Pada tahun 1812, daftar ikon Kursk yang ajaib bersama dengan Smolensk secara ajaib ada di pasukan Pangeran Kutuzov dan menaungi tentara selama Pertempuran Borodino. Saat ini, gambar ajaib, yang tetap di Kursk hingga 1918, berada di Gereja Znamensky di New York dan menghabiskan satu bulan di tahun ini di Gurun Root Baru. ada daftar khusus untuk mengawal tentara Ortodoks dalam kampanye. Pada tahun 1812, daftar ikon Kursk yang ajaib bersama dengan Smolensk secara ajaib ada di pasukan Pangeran Kutuzov dan menaungi tentara selama Pertempuran Borodino. Saat ini, gambar ajaib, yang tetap di Kursk hingga 1918, berada di Gereja Znamensky di New York dan menghabiskan satu bulan di tahun ini di Gurun Root Baru. ada daftar khusus untuk mengawal tentara Ortodoks dalam kampanye. Pada tahun 1812, daftar ikon Kursk yang ajaib bersama dengan Smolensk secara ajaib ada di pasukan Pangeran Kutuzov dan menaungi tentara selama Pertempuran Borodino. Saat ini, gambar ajaib, yang tetap di Kursk hingga 1918, berada di Gereja Znamensky di New York dan menghabiskan satu bulan di tahun ini di Gurun Root Baru.

Ikon dari Galeri Tretyakov mereproduksi jenis ikonografi Our Lady of Kursk, yang akhirnya terbentuk pada abad ke-17. dan di samping “Tanda” pusat, ditambahkan gambar marginal. Our Lady of Orant dengan gambar Kristus Emanuel di medali paling sepenuhnya mengungkapkan makna dogma inkarnasi. Prasasti-prasasti pada gulungan-gulungan nabi yang tidak dilipat, yang ditujukan kepada gambar Bunda Allah, memuat ramalan tentang mukjizat inkarnasi Putra Allah. Fitur ikonografi dari ikon Kursk “Our Lady of the Sign” adalah gambar Christ Emmanuel dengan tangan tertutup. Pada abad XIII, Rusia berbaring di reruntuhan pogrom Tatar, dan kota utamanya Kursk menjadi tempat liar di tanah Kursk yang hangus dan dijarah. Penduduk kota Rylsk, yang selamat dari kerusakan di wilayah ini, pergi ke sini untuk berburu hewan-hewan produktif.

Zverolov mengangkat gambar dan melihat bahwa gambarnya mirip dengan ikon Tanda Novgorod… Dan pada saat yang sama, dari tempat ikon itu diletakkan, sumber tiba-tiba meledak. Itu 8 September 1295. Pemburu membangun sebuah kapel kayu kecil di sini dan memegang di dalamnya gambar Bunda Allah yang baru dicetak. Ikon terus dimuliakan oleh mukjizat, penduduk Rylsk sering berkunjung ke sini. Kemudian pangeran Rylsky Vasily Shemyaka memerintahkan ikon untuk dipindahkan ke kota, di mana orang-orang dengan sungguh-sungguh bertemu. Namun, Shemyaka tidak pergi ke pertemuan ini dan tiba-tiba menjadi buta. Sang pangeran mulai bertobat – ia menerima kesembuhan. Shemyaka mendirikan sebuah gereja di Rylsk untuk menghormati Kelahiran Maria Perawan Maria yang Terberkati, di mana mereka menempatkan Ikon yang bekerja dengan Keajaiban, dan pada hari kemunculannya – 8 September – mengadakan perayaan tahunan. Namun, ikon itu secara ajaib mulai menghilang dari kuil rylsky, dan setiap kali ditemukan lagi di sungai dekat Kursk, di mana ia pertama kali muncul di akar pohon. Kemudian kami menyadari bahwa Bunda Allah menyukai tempat di mana ikon itu diperoleh. Mereka tidak lagi menyentuh gambar dari kapel, banyak peziarah mulai menukarkan Kursk. Doa dibuat secara sukarela oleh seorang imam yang saleh yang datang ke sini dan disembuhkan dalam asketisme, yang disebut Dewa Cinta.

Pada 1383, Tatar Golden Horde datang untuk merampok dan membunuh Kurschina lagi. Mereka memutuskan untuk membakar kapel dengan ikon terkenal di depan pendeta Bogolyub, melapisinya dengan semak belukar. Mereka membawa api, tetapi tidak menyala. Basurmanes mengaitkan ini dengan sihir Bogolyub, mulai menyiksanya, dan dia hanya menunjuk mereka dengan tajam ke ikon Bunda Allah. Kemudian pukulan hiruk-pikuk Tatar memotong ikon menjadi dua, menyebarkan dua bagiannya ke sisi, dan kapel itu segera menyala. Kuil dengan cepat terbakar, ayah Bogolyub ditangkap. Sepenuhnya, Pastor Bogolyub tidak menjadi penjual Kristus, menaruh harapannya pada Bunda Allah yang Mahakudus. Tidak sia-sia dia berharap: begitu dia melewati domba-domba tuan dan doa serta pemuliaan bernyanyi untuk menghormati sang Perawan. Dia didengar oleh duta besar Adipati Moskow yang datang ke Khan dan ditebus. Ayah kembali ke tempat Kursk sebelumnya. Saya menemukan bagian dari Icon Miracle-working dibagi oleh Basurmans. Menyatukan mereka… mereka segera tumbuh bersama, hanya bekas split menunjukkan kelembaban seperti “alias embun”, seperti yang dikatakan legenda. Penduduk Rylsk, sekali lagi terinspirasi oleh mukjizat ikon, sekali lagi memindahkannya ke kota mereka, tetapi sekali lagi gambar Kursk-Root dari Bunda Allah kembali ke tempat penampilannya. Kemudian mereka membangun kembali kapel untuk ikon yang luar biasa, di mana itu tinggal selama sekitar dua ratus tahun. Atas perintah Tsar Theodore Ioannovich Moskow, kota Kursk dipulihkan pada tahun 1597. Kemudian mereka membangun kembali kapel untuk ikon yang luar biasa, di mana itu tinggal selama sekitar dua ratus tahun. Atas perintah Tsar Theodore Ioannovich Moskow, kota Kursk dipulihkan pada tahun 1597. Kemudian mereka membangun kembali kapel untuk ikon yang luar biasa, di mana itu tinggal selama sekitar dua ratus tahun. Atas perintah Tsar Theodore Ioannovich Moskow, kota Kursk dipulihkan pada tahun 1597.

Sang penguasa yang saleh, setelah mendengar tentang mukjizat dari ikon itu, mengatur baginya sebuah pertemuan yang khidmat di Moskow. Tsarina Irina Feodorovna menghiasi ikon suci dengan jubah yang kaya, gambar itu dimasukkan ke dalam bingkai berlapis emas perak dengan gambar Tuhan semesta alam di bagian atas dan para nabi dengan gulungan di setiap sisi. Setelah itu, ikon dikembalikan ke tanah Kursk, di mana, menurut dekrit tsar, di tempat kapel yang didirikan oleh Abba Bogolyub, mereka mendirikan sebuah biara yang disebut Gurun Rumput untuk mengenang penampilan ikon di akar pohon, dan sebuah gereja didirikan untuk menghormati Kelahiran Santa Perawan Maria. Kemudian, di atas sumber yang terbentuk selama perolehan ikon, di bawah gunung, dekat Sungai Tuskari itu sendiri, sebuah kuil didirikan untuk menghormati “Mata Air Pemberi Kehidupan”. Keparahan berikutnya di tempat-tempat ini adalah invasi Tatar Krimea: ikon dari Gurun Root dipindahkan ke Kursk ke Gereja Katedral untuk keselamatan, dan daftar persisnya ditinggalkan darinya di biara. Kemudian para penguasa Rusia tidak berhemat pada tanda-tanda perhatian sehubungan dengan Ikon Kursk-Root. Boris Godunov mengorbankan banyak nilai untuk dekorasinya, bahkan Dmitry the Pretender menunjukkan penghormatan terhadap gambar suci dan menempatkan ikon di rumah-rumah kerajaan, di mana ia tetap tinggal sampai awal abad ke-17. Meskipun tidak ada Ikon yang bekerja dengan keajaiban di Kursk, Bunda Allah menjaga kota. Pada 1612, komandan militer Polandia Zholkevsky mengepungnya, dan sebagian warga kota melihat bahwa Bunda Allah, bersama dengan dua biksu yang cerah, menaungi Kursk. Orang Polandia mengamati ini sebagai fenomena di tembok kota sang Istri dengan dua suami yang cerah, yang mengancam para penyerbu yang mengepung. Para pembela Kursk bersumpah untuk membangun sebuah biara untuk menghormati Perawan Maria yang Terberkati dan menyimpan Gambar Ajaib di dalamnya – musuh segera mundur. Kemudian para penguasa Rusia tidak berhemat pada tanda-tanda perhatian sehubungan dengan Ikon Kursk-Root. Boris Godunov mengorbankan banyak nilai untuk dekorasinya, bahkan Dmitry the Pretender menunjukkan penghormatan terhadap gambar suci dan menempatkan ikon di rumah-rumah kerajaan, di mana ia tetap tinggal sampai awal abad ke-17. Meskipun tidak ada Ikon yang bekerja dengan keajaiban di Kursk, Bunda Allah menjaga kota. Pada 1612, komandan militer Polandia Zholkevsky mengepungnya, dan sebagian warga kota melihat bahwa Bunda Allah, bersama dengan dua biksu yang cerah, menaungi Kursk. Orang Polandia mengamati ini sebagai fenomena di tembok kota sang Istri dengan dua suami yang cerah, yang mengancam para penyerbu yang mengepung. Para pembela Kursk bersumpah untuk membangun sebuah biara untuk menghormati Perawan Maria yang Terberkati dan menyimpan Gambar Ajaib di dalamnya – musuh segera mundur. Kemudian para penguasa Rusia tidak berhemat pada tanda-tanda perhatian sehubungan dengan Ikon Kursk-Root. Boris Godunov mengorbankan banyak nilai untuk dekorasinya, bahkan Dmitry the Pretender menunjukkan penghormatan terhadap gambar suci dan menempatkan ikon di rumah-rumah kerajaan, di mana ia tetap tinggal sampai awal abad ke-17. Meskipun tidak ada Ikon yang bekerja dengan keajaiban di Kursk, Bunda Allah menjaga kota. Pada 1612, komandan militer Polandia Zholkevsky mengepungnya, dan sebagian warga kota melihat bahwa Bunda Allah, bersama dengan dua biksu yang cerah, menaungi Kursk. Orang Polandia mengamati ini sebagai fenomena di tembok kota sang Istri dengan dua suami yang cerah, yang mengancam para penyerbu yang mengepung. Para pembela Kursk bersumpah untuk membangun sebuah biara untuk menghormati Perawan Maria yang Terberkati dan menyimpan Gambar Ajaib di dalamnya – musuh segera mundur. Boris Godunov mengorbankan banyak nilai untuk dekorasinya, bahkan Dmitry the Pretender menunjukkan penghormatan terhadap gambar suci dan menempatkan ikon di rumah-rumah kerajaan, di mana ia tetap tinggal sampai awal abad ke-17. Meskipun tidak ada Ikon yang bekerja dengan keajaiban di Kursk, Bunda Allah menjaga kota. Pada 1612, komandan militer Polandia Zholkevsky mengepungnya, dan sebagian warga kota melihat bahwa Bunda Allah, bersama dengan dua biksu yang cerah, menaungi Kursk. Orang Polandia mengamati ini sebagai fenomena di tembok kota sang Istri dengan dua suami yang cerah, yang mengancam para penyerbu yang mengepung. Para pembela Kursk bersumpah untuk membangun sebuah biara untuk menghormati Perawan Maria yang Terberkati dan menyimpan Gambar Ajaib di dalamnya – musuh segera mundur. Boris Godunov mengorbankan banyak nilai untuk hiasannya, bahkan Dmitry the Pretender menunjukkan penghormatan terhadap gambar suci dan menempatkan ikon di rumah-rumah kerajaan, di mana ia tetap tinggal sampai awal abad ke-17. Meskipun tidak ada Ikon yang bekerja dengan keajaiban di Kursk, Bunda Allah menjaga kota. Pada 1612, komandan militer Polandia Zholkevsky mengepungnya, dan sebagian warga kota melihat bahwa Bunda Allah, bersama dengan dua biksu yang cerah, menaungi Kursk. Orang Polandia mengamati ini sebagai fenomena di tembok kota sang Istri dengan dua suami yang cerah, yang mengancam para penyerbu yang mengepung. Para pembela Kursk bersumpah untuk membangun sebuah biara untuk menghormati Perawan Maria yang Terberkati dan menyimpan Gambar Ajaib di dalamnya – musuh segera mundur. Meskipun tidak ada Ikon yang bekerja dengan keajaiban di Kursk, Bunda Allah menjaga kota. Pada 1612, komandan militer Polandia Zholkevsky mengepungnya, dan sebagian warga kota melihat bahwa Bunda Allah, bersama dengan dua biksu yang cerah, menaungi Kursk. Orang Polandia mengamati ini sebagai fenomena di tembok kota sang Istri dengan dua suami yang cerah, yang mengancam para penyerbu yang mengepung. Para pembela Kursk bersumpah untuk membangun sebuah biara untuk menghormati Perawan Maria yang Terberkati dan menyimpan Gambar Ajaib di dalamnya – musuh segera mundur. Meskipun tidak ada Ikon yang bekerja dengan keajaiban di Kursk, Bunda Allah menjaga kota. Pada 1612, komandan militer Polandia Zholkevsky mengepungnya, dan sebagian warga kota melihat bahwa Bunda Allah, bersama dengan dua biksu yang cerah, menaungi Kursk. Orang Polandia mengamati ini sebagai fenomena di tembok kota Istri dengan dua lelaki cerdas yang mengancam para penyerbu yang mengepung. Para pembela Kursk bersumpah untuk membangun sebuah biara untuk menghormati Perawan Maria yang Terberkati dan menyimpan Gambar Ajaib di dalamnya – musuh segera mundur.

Sebagai rasa terima kasih kepada Penyaji Surgawi, orang-orang Kursk membangun sebuah biara atas nama Tanda Perawan Maria yang Diberkati dan pada tahun 1615 mereka secara khusus mengalahkan alis kepada Tsar Mikhail Feodorovich sehingga Gambar Ajaib akan kembali kepada mereka dari Kremlin. Jadi pada tahun 1618 ikon Bunda Kursk-Root Bunda Allah kembali muncul di “tanah kelahirannya” dan tinggal di katedral Biara Znamensky. Untuk memberkati pasukan Don Cossack, Ikon Miracle-working pada tahun 1676 “bepergian” ke Don. Pada tahun 1684, dari penguasa Raja Adipati John dan Peter Alekseevich, mereka mengirim ke Biara Root daftar dengan ikon ini dengan gaji emas berlapis perak, mereka memerintahkan salinan ini untuk dipakai dalam kampanye oleh tentara Ortodoks. Pada tahun 1812, Kursk City Society mengirim daftar lain dengan Kursk-Korennaya ke pasukan M. I. Kutuzov melawan Prancis, memasukkannya ke dalam bingkai berlapis emas perak. Kepercayaan populer pada kekuatan ajaib ikon ini sedemikian rupa sehingga rakyat jelata muncul, yang memutuskan untuk menghancurkannya. Lebih dekat ke masa-masa putus asa revolusi Rusia selama kebaktian semalaman, para penjahat meletakkan “mesin neraka” di kaki Ikon Bunda Allah – selongsong peledak dengan jarum jam… Di jam kedua malam itu di sebuah gereja kosong, ia bekerja: bahkan dinding biara goyah akibat ledakan! Persaudaraan bergegas ke katedral dan membeku saat melihat kehancuran yang mengerikan. Kanopi berlapis emas dari besi ditiup berkeping-keping di atas ikon; kaki pualam berat beberapa langkah besar melayang dan pecah berkeping-keping; kandil kuat besar di depan ikon jauh dibuang. Lebih dekat ke masa putus asa revolusi Rusia selama kebaktian semalaman, para penjahat meletakkan “mesin neraka” di kaki Ikon Bunda Allah – selongsong peledak dengan jarum jam… Di jam kedua malam itu di sebuah gereja yang kosong, ia bekerja: bahkan dinding biara bergetar akibat ledakan! Persaudaraan bergegas ke katedral dan membeku saat melihat kehancuran yang mengerikan. Kanopi berlapis emas dari besi ditiup berkeping-keping di atas ikon; kaki pualam berat beberapa langkah besar melayang dan pecah berkeping-keping; kandil kuat besar di depan ikon jauh dibuang. Lebih dekat ke masa-masa putus asa revolusi Rusia selama kebaktian semalaman, para penjahat meletakkan “mesin neraka” di kaki Ikon Bunda Allah – selongsong peledak dengan jarum jam… Di jam kedua malam itu di sebuah gereja kosong, ia bekerja: bahkan dinding biara goyah akibat ledakan! Persaudaraan bergegas ke katedral dan membeku saat melihat kehancuran yang mengerikan. Kanopi berlapis emas dari besi ditiup berkeping-keping di atas ikon; kaki pualam berat beberapa langkah besar melayang dan pecah berkeping-keping; kandil kuat besar di depan ikon jauh dibuang. kaki pualam berat beberapa langkah besar melayang dan pecah berkeping-keping; kandil kuat besar di depan ikon jauh dibuang. kaki pualam berat beberapa langkah besar melayang dan pecah berkeping-keping; kandil kuat besar di depan ikon jauh dibuang.

Di dekat pintu besinya yang terbuat dari besi diputar dan didorong keluar, dari tiang pintu di sepanjang dinding – celah besar; semua gelas katedral hingga yang atas di kubah tersingkir… Tapi ikonnya masih utuh! Kursk-Korennaya benar-benar tanpa cedera, bahkan dengan segelas penuh pada kotak ikonnya… Mereka ingin menghancurkan kuil, tetapi hanya berfungsi untuk lebih memuliakan gambar. Serangan berikutnya pada gambar Syafaat Surgawi, tentu saja, terjadi tak lama setelah kudeta Oktober. Pada tanggal 12 April 1918, di Kursk, yang berada di bawah kekuasaan Bolshevik, Ikon Miracle-work dicuri di siang hari bolong dari Katedral Znamensky. Investigasi yang berlangsung hingga Mei tidak berhasil. Seorang penjahit dengan seorang ibu tua tinggal tidak jauh dari katedral, selama tiga hari mereka sudah lapar di Kursk, yang sekali lagi menjadi liar seperti sekali setelah invasi Horde. 3 Mei, seorang gadis kecil pergi ke pasar, untuk mendapatkan setidaknya sepotong roti. Dia berkeliaran dengan sia-sia, dan pada pukul sepuluh pagi dia benar-benar kelelahan, kembali, karena ada sesuatu yang membuatnya berhenti di sumur. Legenda mengatakan bahwa sumur ini digali oleh Theodosius of the Caves yang masih terhormat di masa mudanya, dan karenanya air di sini selalu dikuduskan pada hari meditasi. Seorang penjahit melihat sesuatu yang terbungkus tas di atas tunggul sumur… Mungkin bisa dimakan? Saya membuka paket – ada dua ikon. Wanita itu berteriak tentang hal itu, seorang pendeta mendekatinya dari prosesi pemakaman yang lewat. Sang ayah yang diidentifikasi dalam temuan tersebut adalah Ikon Kursk-Root dari Bunda Allah yang bekerja dengan keajaiban dan daftarnya, yang darinya pencuri dirampok oleh jubah yang kaya. bahwa pada masa muda sumur ini digali oleh Biksu Theodosius dari Pechersky, dan karenanya air di sini selalu dikuduskan pada Hari Perantaraan Syafaat. Seorang penjahit melihat sesuatu yang terbungkus tas di atas tunggul sumur… Mungkin bisa dimakan? Saya membuka paket – ada dua ikon. Wanita itu berteriak tentang hal itu, seorang pendeta mendekatinya dari prosesi pemakaman yang lewat. Sang ayah yang diidentifikasi dalam temuan tersebut adalah Ikon Kursk-Root dari Bunda Allah yang bekerja dengan keajaiban dan daftarnya, yang darinya pencuri dirampok oleh jubah yang kaya. bahwa pada masa muda sumur ini digali oleh Biksu Theodosius dari Pechersky, dan karenanya air di sini selalu dikuduskan pada Hari Perantaraan Syafaat. Seorang penjahit melihat sesuatu yang terbungkus tas di atas tunggul sumur… Mungkin bisa dimakan? Saya membuka paket – ada dua ikon. Wanita itu berteriak tentang hal itu, seorang pendeta mendekatinya dari prosesi pemakaman yang lewat. Sang ayah yang diidentifikasi dalam temuan tersebut adalah Ikon Kursk-Root dari Bunda Allah yang bekerja dengan keajaiban dan daftarnya, yang darinya pencuri dirampok oleh jubah yang kaya.

Pada bulan September 1919, Kursk membebaskan beberapa bagian dari Tentara Relawan Jenderal A. I. Denikin. Di antara orang-orang kulit putih yang mengambil kota itu adalah seorang pejuang, yang kemudian menjadi Uskup Agung ROCA [Gereja Ortodoks Rusia Di Luar Rusia – sekitar. [Ed.] Oleh Brussels dan Seraphim Eropa Barat, ia mengatakan kepada The Orthodox Life No. 9 untuk September 1954: “Di kepala tim pengintai, saya adalah salah satu yang pertama masuk ke kota, melewati jalan-jalan yang saya kenal di belakang Bolshevik… Segera setelah penangkapan Kursk, atas perintah Jenderal Kutepov, meluncurkan penyelidikan resmi atas kekejaman dan kekejaman Bolshevik. Pertama-tama, mereka memeriksa bekas bangunan Majelis Noble, tempat Cheka yang mengerikan itu berada. Dan di tempat sampah Chekist, kepada orang luar, tentu saja, sama sekali tidak ada akses upa, ditemukan dua… penutup, bersulam emas, yang sama yang berada di Ikon yang bekerja dengan Keajaiban dan daftar pada hari penculikan. “Pada akhir Oktober, para relawan mundur, mengambil Ikon yang bekerja dari para atheis. Dua belas biarawan dari Tanda Perawan Maria yang Terberkati membawanya ke Belgorod, kemudian mereka pergi bersama dengan Tentara Putih yang mundur ke selatan, berhenti di Taganrog, Yekaterinodar, Novorossiysk, Ketua Kehormatan Administrasi Gereja Tertinggi di Rusia selatan, Metropolitan Anthony memberkati untuk membawa Kursk-Korennaya keluar dari Rusia. Pada 1 Maret 1920, Uskup Feofan Kursky di kapal “St. Yatoy Nikolay “membawa ikon ke ibu kota kuno Serbia, kota Nis. kemudian mereka berkendara bersama dengan Tentara Putih yang mundur ke selatan, berhenti di Taganrog, Yekaterinodar, Novorossiysk. Ketua Kehormatan Administrasi Gereja Tertinggi di Rusia selatan, Metropolitan Anthony memberkati untuk membawa Kursk-Korennaya ke luar Rusia. Pada tanggal 1 Maret 1920, Uskup Feofan dari Kursk membawa ikon ke ibu kota kuno Serbia, kota Nis, di atas kapal uap St. Nicholas. kemudian mereka berkendara bersama dengan Tentara Putih yang mundur ke selatan, berhenti di Taganrog, Yekaterinodar, Novorossiysk. Ketua Kehormatan Administrasi Gereja Tertinggi di Rusia selatan, Metropolitan Anthony memberkati untuk membawa Kursk-Korennaya ke luar Rusia. Pada tanggal 1 Maret 1920, Uskup Feofan dari Kursk membawa ikon ke ibu kota kuno Serbia, kota Nis, di atas kapal uap St. Nicholas.

Empat bulan kemudian, ikon itu tinggal di kota Serbia Zemun, dan pada bulan September 1920, Jenderal Baron P. N. Wrangel meminta untuk mengirimkan Gambar Ajaib ke Crimea Putih – pasukan Rusia-nya, melawan Bolshevik pada rentang terakhir dari tanah bebas di Tanah Air. Ikon Kursk-Root dari Bunda Allah tiba di sana menyinari para prajurit hingga 29 Oktober 1920, ketika tepat satu tahun setelah meninggalkan ikon Kursk asli mereka, gambar itu akhirnya meninggalkan Rusia dengan evakuasi Wrangel. Ikon kembali tiba di Kerajaan Serbia, Kroasia dan Slovenia yang ramah, ketika Yugoslavia dipanggil, dan dengan restu patriark Serbia Dimitri tinggal bersama Uskup Feofan Kursky di biara Ortodoks Serbia Yazka di Fruszkova Gora. Sejak akhir 1927, gambar itu berada di Gereja Holy Trinity Rusia di Beograd, di mana spanduk-spanduk tentara Rusia disimpan oleh Jenderal Baron P. N. Wrangel, yang, setelah kematiannya pada tahun 1928, dimakamkan di kuil ini. Dengan restu dari Sinode Uskup ROCOR, Uskup Theophanes membawa Ikon Hodegetria ke berbagai tempat yang tersebar di Rusia.

Selama Perang Dunia Kedua di Beograd, di bawah pemboman, dia membantu semua orang dengan penuh doa untuk bersamanya. Pada tahun 1944, Ikon yang bekerja dengan Keajaiban kembali diambil dari Tentara Merah yang maju dan berhenti bersamanya di Wina, kemudian di Carlsbad, bersama dengan Sinode Para Uskup ROCOR yang dievakuasi di sini. Pada musim semi 1945, ikon Kursk-Root Mother of God dipindahkan ke Munich, dari mana ia mengunjungi Swiss, Prancis, Belgia, Inggris, Austria, dan banyak kota dan kamp Jerman. Setelah pindah ke AS, Miracle-Worker pertama kali terus-menerus tinggal di Senyawa Sinode para Uskup Gereja Ortodoks Rusia di Luar Negeri, dinamai sesuai dengan “senama” nya dari biara Kursk – “New Root Desert.” Ada gurun di kota Mahopack, enam puluh mil dari New York. Perkebunan ini disumbangkan oleh pangeran dan putri Beloselsky ke Gereja Rusia di Luar Negeri pada tahun 1948.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)