Bird Enemies – Alexey Korzukhin

Bird Enemies   Alexey Korzukhin

Tidak mungkin membayangkan lukisan Rusia tanpa lukisan yang menggambarkan kehidupan pedesaan. Dalam lukisan “Bird Enemies”, seniman itu memperlihatkan tiga anak lelaki yang, sejak pagi-pagi sekali, pergi ke hutan untuk menangkap burung. Mereka berpakaian sangat sederhana, seperti kebiasaan di tempat-tempat seperti itu. Mereka dilukis dengan kemeja longgar: di satu – biru tua, di lain – oranye, di ketiga – cahaya. Kemeja lengan panjang, karena pagi-pagi masih bisa tetap dingin. Mereka mengenakan celana gelap dengan gaya sederhana. Anak-anak ditampilkan tanpa alas kaki, jadi lebih nyaman bagi mereka.

Anak-anak petani hampir selalu ditampilkan di kanvas tanpa sepatu sama sekali atau di sepatu kulit pohon. Dua dari pahlawan gambar digambarkan dalam topi, dan satu tanpa. Di tangan anak lelaki tertinggi dan salah seorang temannya, sebuah kandang digambarkan. Tentunya, ini adalah perangkat buatan sendiri untuk menangkap burung. Seorang anak laki-laki yang lebih kecil membawa tongkat panjang dengan tali yang mirip dengan pancing.

Saya terutama ingin memperhatikan cat yang melukis gambar. Orang-orang berjalan di tempat terbuka, diterangi matahari. Bayangan mereka jatuh di rumput hijau. Anak-anak itu terlihat dekat hutan lebat dan indah. Pohon dengan lebar, mahkota yang menyebar sangat indah. Di latar belakang kita melihat sebuah rumah kayu tua kecil, di mana Korzukhin menunjukkan langit warna ungu keemasan yang sangat tidak biasa.

Mungkin anak-anak lelaki itu bukan yang pertama kali berburu seperti itu. Mereka mengikuti jalan dengan percaya diri, mendiskusikan bisnis yang akan datang. Seorang anak laki-laki dengan kemeja biru dan jaket hitam menunjukkan teman-temannya dengan tangan ke atas, menunjuk ke seekor burung. Temannya yang mengenakan kemeja cerah dengan hati-hati mengintip ke kejauhan, meletakkan tangannya ke dahinya, menghalangi dirinya dari matahari pagi.

Saya pikir mereka menyukai pekerjaan mereka. Bagi mereka, ini adalah semacam perburuan, yang mereka lakukan dengan kesenangan dan kegembiraan. Namun, Korzukhin tidak sengaja menyebut karyanya “Musuh Burung”. Anak-anak lelaki berjalan melalui hutan untuk mencari korban lain. Segera setelah para pahlawan gambar melihat seekor burung, mereka akan berusaha sekuat tenaga untuk menangkapnya di jala mereka.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)