Pemakaman anjing – Alexey Korzukhin

Pemakaman anjing   Alexey Korzukhin

Perkebunan milik bangsawan: sebuah rumah, sebuah taman, sebuah bangku di taman, di mana nyonya rumah itu duduk dengan gaun putih, dalam sebuah topi. Wanita itu menggantungkan kepalanya dalam keputusasaan, secara tragis mengepalkan mulutnya, menurunkan tangan dengan tak berdaya. Di depannya di tanah dalam sebuah kotak adalah sisa-sisa anjing mati. Ini adalah kesedihan yang diucapkan atas dirinya. Anjing kecil lain berlari kencang di kakinya, dan di pangkuan ada anjing kecil yang sangat mungil.

Kemungkinan besar teman atau kerabatnya yang miskin berdiri di belakang nyonya, untuk berjaga-jaga, kalau-kalau dia tiba-tiba perlu menyembunyikan nyonya dari panas matahari. Wanita ini sudah di usianya, dengan topi di kepalanya, dengan busur biru di lehernya, dalam jubah gelap. Dia memandang nyonya rumah dengan kecaman yang parah, percaya bahwa dia sangat marah dengan lemak, sayang, daripada menderita begitu banyak tentang anjing kecil dan terbunuh, akan lebih baik jika dia membawa anak! Dan ada banyak anak yatim piatu di sekitar, ada seseorang yang harus diurus, siapa yang harus ditolong. – Sulit untuk memprotes kebenaran sehari-hari yang sederhana, tetapi sangat bisa dipahami. Dan di samping itu, di bawah semak-semak, seorang pelayan menggali lubang untuk mengubur anjing itu. Acara berlangsung di pagi hari, pemandangan di belakang rumah larut dalam kabut kebiruan. Warna putih dari pakaian nyonya rumah, busur biru teman. bangku biru, dedaunan hijau di taman tidak menciptakan rasa drama, itu terasa

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)