Swing – Nicola Lancre

Swing   Nicola Lancre

Sang seniman menggambarkan di sini sebuah masyarakat yang ceria, yang terdiri dari tujuh orang, yang di atas rimbunan hutan hijau menghabiskan waktu luangnya dengan santai, dan, di antara hal-hal lain, bersenang-senang mengayunkan ayunan tali.

Pohon-pohon besar yang menyebar, didekorasi dengan warna hijau kecoklatan yang hangat, mengaburkan langit, dan hanya di tengah, seolah-olah berpisah, meninggalkan titik terang, di mana sosok seorang wanita di ayunan, mengenakan gaun merah-ceri terang, sangat menguntungkan menjulang.

Ayunan digerakkan oleh pria yang berdiri. Ekspresi di wajahnya menunjukkan sejauh mana dia serius dan serius sibuk dengan tugasnya. Dia mengenakan kaftan hijau-kuning. Anggota kompi lainnya, dibagi menjadi dua kelompok, duduk di rumput dan terlibat dalam obrolan ceria. Gaun paruh pertama abad ke-18 dipotong, merah dan biru pada sosok kelompok kiri dan coklat keemasan, kuning dan biru muda pada tokoh kelompok kanan. Semua warna ini memberikan tempat menarik yang selaras dengan latar belakang hijau tua lanskap.

Tidak mungkin untuk tidak memperhatikan bahwa pilihan plot, komposisi dan bahkan sebagian cat dan lukisan menunjukkan pengaruh Watteau yang tidak diragukan. Beberapa kekeringan yang melekat dalam gambar ini tergantung pada pernyataan detail yang cermat dan pada prevalensi bitumen yang signifikan, terutama terlihat dalam kontur wajah seorang wanita yang duduk di ayunan dan dalam dekorasi dedaunan pohon. Secara umum, film ini merasakan tidak adanya kesegaran dan vitalitas yang memikat penonton dalam karya-karya Watteau.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)