Still Life with a Hare – Jean Baptiste Simeon Chardin

Still Life with a Hare   Jean Baptiste Simeon Chardin

Charles Nikola Koshen, penulis biografi pertama Chardin, mengklaim bahwa seniman memahami panggilannya pada hari ketika dia melihat dan mencoba menulis bangkai kelinci. Pada hari ini, penulis biografi meyakini, Chardin menyadari bahwa kehidupan yang tenang menariknya lebih dari sekadar adegan alegoris dengan para dewa dan pahlawan.

“Sebelum itu, dia tidak pernah menulis bulu,” kata Koshen. “Sekarang dia menyadari bahwa dia tidak perlu menulis bulu dengan rambut dan mencoba mereproduksi detail kecil. Sebaliknya, dia perlu menyampaikan semua bulu sebagai satu massa seakurat mungkin.” Sejak itu, permainan yang dipukuli sering muncul dalam kehidupan Chardin yang masih hidup.

Dia menulisnya dengan antusias dan sederhana, sama sekali tidak berusaha untuk kesopanan yang membedakan sebagian besar orang Prancis masih hidup di abad ke-18. “Still Life with a Hare” miliknya adalah nyanyian puitis dan sekaligus artistik untuk memasak, pemburu, dan juga kelinci yang dipukuli.

Bangkai binatang tergantung di dinding batu. Dekat moncong – beberapa tetes darah. Dengan cara yang berbeda, tetapi tanpa rasa yang lebih sedikit, Still Life with a Duck, 1764, kemudian ditulis. Bulu-bulu putih bebek yang menyilaukan tampak bercahaya di latar belakang abu-abu. Sensasi ini diperkuat oleh serbet putih salju yang menyerupai sayap burung yang tak bernyawa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)