Potret K. P. Pobedonostsev – Ilya Repin

Potret K. P. Pobedonostsev   Ilya Repin

Untuk semua kepentingan artistiknya, Repin masih menjadi pelukis potret. Seorang penikmat mendalam dari orang-orang dan seorang psikolog, dia tahu bagaimana melihat dalam karyanya esensi dari karakter manusia individu, mengungkapkan pada saat yang sama dalam gambar yang dibuat olehnya fitur khas dari seluruh lapisan sosial, yang memungkinkan dia untuk melihat tanda-tanda zaman dalam karakterisasi seseorang.

Sudah di ambang abad ke-20, Repin menciptakan potret kelompok yang luar biasa, satu-satunya, kanvas-muluk, “Rapat Dewan Negara,” dilukis atas perintah resmi pemerintah. Tugas di depan artis itu sangat sulit. Itu perlu untuk menggambarkan di atas kanvas lebih dari 80 pejabat yang hadir pada pertemuan ulang tahun, sambil mengamati aturan ketat dalam pengaturan masing-masing peserta.

Repin berhasil mengatasi semua kesulitan solusi komposisi dan gambar dari gambar, menghindari keangkuhan palsu. Sebaliknya, gambar itu meninggalkan kesan tentang kecaman yang tajam dan tidak memihak terhadap hakikat sejati dari elit penguasa Rusia pra-revolusioner. Dalam proses mengerjakan lukisan itu, Repin melukis sketsa-potret karakternya. Dilakukan secara bebas, luas, paling sering dalam satu atau dua sesi, sketsa ini adalah salah satu pencapaian tertinggi dalam pekerjaan Repin.

Potret Pobedonostsev adalah salah satu yang terbaik dari mereka. Di antara pejabat tinggi dari otokrasi, Pobedonostsev adalah salah satu tokoh paling mengerikan. Seorang reaksioner yang meyakinkan, pencekik tanpa ampun dari kecambah kebebasan, ia mempersonifikasikan seluruh obskurantisme pada masanya. Dari luar benar, terkendali, sopan santun, dia, seolah-olah, tanpa perasaan manusia. Jadi Repin memperkenalkannya dalam potretnya.

Nuansa warna yang paling halus dan nyaris tidak terlihat, bebas, seolah-olah bahkan ceroboh, tetapi dalam kenyataannya lebih rendah dari stroke gambar yang ditangkap, ditangkap, atau lebih tepatnya, mengungkapkan bibir asing yang kering untuk tersenyum, pandangan dingin dari mata setengah tertutup selama berabad-abad, seluruh penampilan munafik seseorang yang tidak mampu bergerak secara mental. kosong dan tanpa ampun. Potret ini, dilukis dengan cara yang tidak biasa bagi Repin, tetapi sangat alami di sini, adalah salah satu karya Repin yang paling kuat dan sempurna secara artistik, melengkapi masa kejayaan sang seniman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)