Petugas dan Gadis Tertawa – Jan Vermeer

Petugas dan Gadis Tertawa   Jan Vermeer

Karya ini adalah perwakilan gaya Barok Belanda yang sederhana namun menawan. Plot pekerjaan didasarkan pada hubungan gadis dan pacarnya. Mereka duduk di meja, di sebelah jendela yang terbuka.

Di latar depan, di sebelah kiri, seorang perwira duduk dengan punggung menghadap penonton, dan gadis di sebelah kanan tersenyum padanya. Di belakangnya adalah peta besar Belanda, elemen dekoratif yang, bersama dengan kursi, sering muncul dalam karya-karya seniman berikutnya. Komposisi itu sendiri relatif umum untuk lukisan bergenre Belanda, tetapi Vermeer menggunakan ini untuk menunjukkan penguasaan cahaya dan ruangnya. Susunan karakter meningkatkan efek kedalaman dan memberikan suasana intim pada gambar. Kedekatan dan sikap para pahlawanlah yang membedakan karya-karya tematik Vermeer dari para Artis Realis lainnya.

Salah satu lukisan terbesar dari masa muda seniman mengukuhkan reputasinya sebagai salah satu master terbaik abad ke-17.

Lukisan itu menggambarkan keterampilan Vermeer dalam bekerja dengan pencahayaan. Karakter utama, misalnya, bermandikan cahaya hangat yang mengalir melalui jendela yang terbuka. Wajah dan tutup kepala gadis itu kontras dengan lengan gaunnya yang gelap, bergaris sinar matahari.

“The Officer and the Laughing Girl” berisi sejumlah elemen yang benar-benar baru untuk repertoar Vermeer, yang membuat para peneliti berpikir bahwa pelukis lain memengaruhi karya seniman muda ini. Diyakini bahwa kenalan Vermeer dengan artis bergenre dan pelukis potret Gerard Terborch secara signifikan memengaruhi pembentukan gaya sang master. Terlepas dari perbedaan gaya dengan karya-karya master lainnya, “Officer and Laughing Girl” menunjukkan minat seniman yang konstan pada Caravagism.

Memperhatikan kemiripan yang jelas dengan karya-karya Terborch, komposisi Vermeer ini menonjol dari karya-karya sezamannya, terutama karyanya yang luar biasa dengan ruang. Ada kemungkinan bahwa volume gambar dicapai melalui penggunaan kamera lubang jarum. Ini dikonfirmasi oleh sedikit distorsi pada sosok prajurit, mencampurkan kontur dan warna beberapa objek dan sejumlah tanda lainnya. Perangkat optik ini digunakan sebagai alat bantu dalam membangun perspektif yang digunakan secara aktif bahkan sebelum Vermeer, dan penyebutan pertama kali ditemukan pada abad ke-5 SM. e.

Karya Vermeer ini mengandung simbolisme jauh lebih sedikit daripada karya-karya berikutnya, meskipun peta dan jendela terbuka membuat beberapa kiasan untuk dunia luar, mungkin mengisyaratkan pengaruh alkohol dan peran penting kesucian.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)