Wilayah Kuil Kameido Tenjin – Utagawa Hiroshige

Wilayah Kuil Kameido Tenjin   Utagawa Hiroshige

Pada tahun 1646, biksu Otoria Nobusuke mengukir gambar Sugawara no Mitizane, membangun sebuah kapel dari pohon plum hinai suci dan di desa Kameido, memasang sebuah patung di dalamnya. Maka dimulailah Kuil Tenjin di Kameido. Itu didedikasikan untuk Sugawara no Mitizane, menteri dan penyair dari periode Heian, diasingkan ke Kyushu, di mana ia meninggal, dan didewakan setelah kematian, sebagai santo pelindung cendekiawan dan siswa, serta Dewa Guntur. Ia dimakamkan di kuil Dazaifu Tenman-gu, tidak jauh dari Fukuoka, sehingga suaka Tenjin juga disebut Dazaifu Timur.

Seluruh latar depan ukiran diambil oleh Wistaria – bunga yang melambangkan musim panas. Tapi yang terpenting, tempat-tempat ini dikenal karena berbunga wisteria. Di wilayah kuil ada sebuah kolam dan dua jembatan berpasangan, satu batu, dan kayu lainnya. Karena bentuknya, mereka belajar nama Taiko-bashi. Kayu dianggap jantan, batu – betina. Hiro-shige menggambarkan jembatan kayu – agak membesar-besarkan ukurannya.

Warna ukiran versi yang lebih baru memiliki karakter yang lebih dekoratif. Langit terlihat ke lantai dengan jembatan bulat dicat dengan warna biru gelap, tidak cocok dengan warna langit di belakang jembatan, seperti pada versi awal. Strip biru gelap di bagian atas berubah menjadi merah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)