Venus dan Adonis – Paolo Veronese

Venus dan Adonis   Paolo Veronese

Dewi cinta dan keindahan Venus jatuh cinta pada Adonis – putra raja Siprus. Tak satu pun dari manusia bisa membandingkannya dengan kecantikannya. Demi Adonis, Venus juga melupakan langit itu sendiri. Dia berhenti berpakaian dengan indah dan tidak melihat mayatnya seperti sebelumnya. Sepanjang waktu ia habiskan bersama Adonis muda. Bersamanya dia berburu di pegunungan dan hutan Siprus untuk mencari kelinci, rusa pemalu, dan chamois, tetapi dia menghindari babi hutan, beruang, atau serigala yang kuat. Dan Adonis memintanya untuk menjauh dari predator ini.

Dewi putra tsar jarang pergi, dan meninggalkannya, dia berdoa setiap saat untuk mengingat permintaannya. Tetapi suatu kali selama perburuan di Siprus tanpa adanya Venus, Adonis lupa tentang permintaannya. Anjing-anjingnya diusir dari semak-semak ke tanah kosong dari babi hutan yang mengerikan, dan Adonis melemparkan panah berburu padanya. Tetapi binatang itu hanya terluka.

Seekor babi hutan terluka marah bergegas ke pemburu muda. Yang malang tidak punya waktu untuk melarikan diri. Babi itu menimbulkan luka yang dalam pada pemuda itu dengan taringnya, dia jatuh ke tanah. Venus mendengar erangan seorang lelaki yang sekarat dan pergi ke pegunungan Siprus untuk mencari mayat pemuda kesayangannya.

Batu-batu tajam dan duri-duri melelahkan kaki dewi yang lembut itu, tetesan darahnya jatuh ke tanah, dan kemudian mawar-mawar indah, merah seperti darah Venus, di mana-mana tumbuh dari darah ini. Akhirnya dia menemukan tubuh Adonis. Sang dewi menangis tersedu-sedu atas seorang pemuda yang cantik dan tampan.

Untuk mengenang kekasihnya, Venus mencampur darahnya dengan nektar ilahi dan mengubahnya menjadi merah, seperti darah, bunga. Dan dia memanggilnya Adonis – waktu berbunga itu berumur pendek seperti kehidupan Adonis yang indah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)