The Trinity Perjanjian Lama – Mikhail Nesterov

The Trinity Perjanjian Lama   Mikhail Nesterov

Karya Mikhail Vasilyevich Nesterov tumbuh berdasarkan tradisi spiritual Kristen. Itu terinspirasi oleh ide Ortodoksi sebagai kekuatan pendorong sejarah Rusia. Lebih dari dua puluh dua tahun hidupnya, Nesterov memberikan lukisan dan ikon gereja.

Pada tahun 1890, Nesterov menerima proposal V. M. Vasnetsov untuk bekerja di Katedral Vladimir di Kiev. Di sini ia menciptakan lebih dari 30 komposisi besar, serta ikon untuk ikonostasis. Dia tertarik dengan tugas menciptakan lukisan monumental modern, yang pernah mencapai ketinggian dalam karya-karya master kuno. Sumber pencitraan Nesterov dalam karya-karya gereja masih hidup.

Dalam banyak sketsa lapangan, ia sedang mengerjakan detail komposisi, sosok manusia, wajah. Lebih jauh lagi di sepanjang jalur pemulihan hubungan dengan gaya modernitas, Nesterov masuk mural untuk gereja Alexander Nevsky di Abastumani di Georgia. Yang lebih penting baginya adalah lukisan-lukisan monumentalnya di gereja biara Martha-Mariinsky di Moskow.

Ia menampilkan lukisan-lukisan utama berdasarkan kesan visual tertentu. Hanya dalam gambar yang dibuat untuk ikonostasis dia menggunakan lakonisisme garis dan generalisasi siluet sumber-sumber gereja. Seniman itu berhasil membawa ke dalam lukisan gereja baik yang baru, sikap puitis dan gaya baru dan warna baru. Niat Nesterov untuk menghidupkan kembali gaya hebat seni monumental kuno berdasarkan studi artefak Bizantium diperkuat oleh pernyataannya tentang seni kuno: “Dalam” Byzantium “Saya terbawa […] oleh fakta bahwa […] integritas telah mencapai kita – saya menyukai warisan di sana dengan kekuatan ulet […] Saya percaya akan masa depannya, juga masa depan kekuatan serius dan kreatif dari orang-orang Rusia, yang nasibnya memiliki motif yang sama dengan Bizantium. “

Ikonografi “Tritunggal Perjanjian Lama” yang muncul di Byzantium menerima pemahamannya dalam ikonografi Rusia kuno. Mengikuti pemahaman ini, tempat utama dalam komposisi Nesterov menetapkan tiga malaikat bersayap. Posisi figur mereka, putaran kepala mereka dengan lingkaran cahaya, sayap yang menyentuh membentuk semacam lingkaran komposisi. Lukisan itu adalah nasihat abadi dari Tritunggal Mahakudus tentang pembebasan umat manusia dari dosa asal dan tentang tindakan pengorbanan Anak Allah untuk menyelamatkan manusia dari kematian rohani.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)