The Rising Sun – Giorgio de Chirico

The Rising Sun   Giorgio de Chirico

Giorgio de Chirico, seorang seniman Italia dan ahli teori seni, secara sah dianggap sebagai salah satu pertanda surrealisme dalam seni lukis modern, pada paruh kedua hidupnya bergerak menjauh dari ide-ide inovatif, mencari inspirasi dalam gambar-gambar seni klasik.

Setelah sukses di pameran Paris 1925, ia semakin mulai meminjam plot untuk lukisannya dari mitologi Yunani-Romawi. Peradaban Mediterania kuno adalah asli dari master, yang lahir dan menghabiskan masa kecil dan remajanya di Yunani, dan masa mudanya dan tahun-tahun yang matang di Italia.

Matahari terbit adalah gambar simbolis dari dunia kuno, saat munculnya budaya Eropa. Dalam sebuah lukisan dengan nama ini, de Chirico menunjukkan bagaimana matahari dengan sinar seperti manusia membelai langit keemasan dan pantai berpasir, menyentuh serpihan-serpihan arsitektur kuno yang terletak di kaki sebuah kuil kecil, ditata dengan semangat antik, dimahkotai dengan pedimen segitiga, yang bertumpu pada setengah kolom ionik surat perintah. Bintang besar yang dilemparkan ke darat terlihat di sekitarnya.

Laut tidak terlihat, tetapi di depan pemirsa adalah penghuninya. Peradaban kuno adalah pesisir, semua pusat besarnya tidak dipindahkan dari pantai lebih dari 60 km. Berlawanan dengan kuil kuno yang digambarkan secara kondisional, tetapi rumah khas Italia dengan daun jendela, mungkin melambangkan kesinambungan budaya.

Meskipun pelukis itu terinspirasi oleh ketertarikan pada warisan klasik, bahasa artistik dan sistem figuratifnya masih berhubungan erat dengan periode kreativitas sebelumnya. Seluruh gambar adalah seperangkat tanda yang terlihat seolah-olah dalam mimpi atau penglihatan. Jelas, bagaimanapun, bahwa itu tidak muncul secara spontan dalam imajinasi seniman, tetapi merupakan buah pemikiran dan refleksi, berpakaian dalam bentuk fantasi acak.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)