The Prodigal Son (Traveller) – Hieronymus Bosch

The Prodigal Son (Traveller)   Hieronymus Bosch

Gambar menandai tahap terakhir dalam karya seniman dan dibedakan oleh komposisi yang ketat dan seimbang, nuansa halus dari rentang warna yang teredam dan singkat. Di era akhir Abad Pertengahan, diyakini bahwa kehidupan duniawi adalah perjalanan manusia dari lahir hingga mati, dan oleh karena itu konsep pengembara sangat penting dalam kehidupan Kristen. Gambar-gambar alegoris dari pengembara dipelajari dengan cermat, para penonton mencari petunjuk tentang bahaya dan godaan, apa yang harus dilakukan dalam kehidupan ini, dan apa yang lebih baik untuk ditolak.

Gambar itu mengungkapkan kemiripan nyata dengan gambar di sayap luar triptych “Ways of Hay.” Pengembara yang lebih lelah dan compang-camping digambarkan dengan latar belakang salah satu pemandangan paling indah yang dibuat oleh seniman. Warna abu-abu kekuningan yang redup menyampaikan hari berawan, jadi karakteristik dari Belanda yang hujan. Gambar itu mengungkapkan pesimisme Bosch, yang di mana-mana melihat bahaya menunggu pria. Seorang pengembara melalui kehidupan duniawi harus mengatasi ribuan godaan dan menghindari jebakan yang berbahaya.

Dengan pengecualian anjing, yang juga harus dikaitkan dengan fitnah, semua bahaya lain tidak terletak pada daging manusia, tetapi dalam rohnya. Pertama-tama, ini adalah kedai bobrok di sebelah kiri, yang mewujudkan seluruh rangkaian godaan duniawi yang dikirim setan kepada manusia.

Sifat meragukan dari pendirian ini dapat dinilai oleh pengunjung – di sebelah kanan, pria itu, setelah pergi sekitar sudut, adalah lega; di ambang pintu, pasangan itu memimpin permainan cinta; di jendela dengan pecahan kaca dan daun jendela yang setengah robek, Anda bisa melihat kepala seorang wanita memandang keluar dengan penuh rasa ingin tahu. Menurut satu versi tentang plot gambar, diyakini bahwa pengunjung yang sedang menunggu wanita itu adalah pengembara itu sendiri, yang, setelah melewati kedai minum di jalannya, sekarang berhenti berpikir, tertarik oleh kesenangan yang dijanjikannya.

Pakaian peziarah dan semua asesoris perjalanannya secara simbolis menjelaskan penampilannya yang menyedihkan saat ini, kecenderungan berdosa yang membawa pengembara ke keadaan seperti itu, dan kesiapannya untuk menyerah pada godaan lagi. Dibandingkan dengan karakter Woz Sen triptych, kondisi mental peziarah lebih spesifik dan langsung – Bosch mengubah sikapnya: saat dia menangkis anjing di sayap triptych, kemudian dalam versi Rotterdam dia ragu-ragu, setengah beralih ke kedai minuman dengan wajah hampir menderita.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)