The Mourning of Christ – Peter Rubens

The Mourning of Christ   Peter Rubens

Rubens, yang namanya terkait erat dengan gaya Barok, melukis gambar ini selama kunjungan pertamanya ke Roma. Di sini ia menggabungkan ikonografi minuman – tangisan Bunda Allah atas Putra – dan posisi di kuburan. Maria mendukung Kristus yang telah meninggal, tubuhnya tampak berat, kepalanya bersandar ke bahunya.

Di sekitarnya ada orang-orang kudus, Yusuf dari Arimatea, Yohanes Penginjil dan Maria Magdalena. Tubuh Juruselamat hampir secara natural digambarkan, para pahlawan lainnya tenggelam dalam emosi yang mendalam. Suasana intens kanvas juga diciptakan oleh tokoh-tokoh yang dipentaskan dengan ketat, seperti yang sering terjadi dalam seni Barok.

Tema penyaliban Kristus digemakan oleh relief pada sarkofagus dengan adegan pengorbanan. Warna karya dengan daging manusia terbaik yang dicat, bintik-bintik warna cerah, langit yang gemuruh dan latar depan yang menyala memunculkan perasaan khawatir dan pada saat yang sama luhur.

Dalam kombinasi realisme dengan suasana khidmat dari yang digambarkan, pengaruh seniman Romawi pada waktu itu dan, pertama-tama, Caravaggio mempengaruhi Rubens.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)