The Big Bather – Raoul Dufy

The Big Bather   Raoul Dufy

Ketertarikan Dufy terhadap kubisme sangat dangkal. Kecewa dengan filosofi Fauvisme, yang didasarkan pada dalil menggunakan “warna demi warna,” Dufy kembali mencari sikapnya sendiri. Selanjutnya yang mempengaruhi seniman adalah Paul Cezanne.

Bersama dengan Georges Braque, Dufy menghabiskan beberapa waktu di Estac, dekat Marseille, tempat Cezanne melukis sejumlah lukisannya yang terkenal, yang meletakkan dasar bagi Kubisme. Baik Dufy dan Pernikahan berusaha meminjam dari kebebasan Cezanne dalam menangani bentuk geometris dan paletnya yang dingin dan tidak bersuara.

Akibatnya, garis Dufy selama beberapa tahun tetap tajam dan bersudut, sama sekali tidak seperti karakteristik garis yang halus dan bulat dari karya-karyanya yang kemudian. Lukisan-lukisan Dufy tentang periode “Marseilles” – nya dapat dengan tepat disebut “pra-Kubisme”. Mereka dibedakan oleh sedikit distorsi bentuk spasial dan warna bisu.

Bereksperimen dengan kubisme, Dufy menulis beberapa karya penting, termasuk Landscape at Estacus, 1908, yang sangat mirip dengan lukisan Braque pada periode yang sama. Dufy, tidak seperti temannya, tidak serius membenamkan dirinya dalam Kubisme untuk waktu yang lama, meskipun pengaruh ini dirasakan dalam sejumlah karya selanjutnya – misalnya, dalam lukisan “Neapolitan Fishermen”, 1914, “Birdcage”, 1914 dan “The Big Bather” , 1914.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)