Terpidana – Konstantin Makovsky

Terpidana   Konstantin Makovsky

60-70an Abad XIX – waktu kelahiran suasana revolusioner pertama. Ketidakpuasan dengan sistem sosial yang ada, dengan masalah dan perintahnya yang tidak adil, tumbuh di masyarakat. Relawan muncul, masing-masing, bertindak dengan cara yang berbeda, berusaha membangun masa depan yang bahagia berdasarkan kesetaraan dan kebebasan.

Perwakilan dari kaum intelektual kreatif, tidak seperti yang lain, bereaksi tajam terhadap ketidaksempurnaan ketertiban umum dan berbagi suasana revolusioner yang berkembang. Di antara seniman yang secara aktif mengkritik struktur yang ada dan kekuasaan yang berkuasa, adalah seniman Vladimir Makovsky. Dia berulang kali menekankan posisinya sendiri melalui lukisannya. Di antara karya-karya yang mencerminkan tema revolusioner, lukisan “Terpidana” yang ditulis pada tahun 1879 menonjol.

Karakter utama dari gambar itu adalah Narodovolets muda yang ditangkap dan dihukum karena tidak setuju dengan pihak berwenang. Dari ruang sidang gendarmes membawanya ke kerabatnya. Melihat wajah putranya yang termenung dan murung, ibunya berbicara kepadanya dengan air mata dengan doa dan kesedihan yang tak terhibur dalam suaranya. Seorang ayah yang menangis yang telah menutup diri dalam kesedihannya berusaha menahannya, menyadari bahwa tidak ada yang bisa diubah. Sisanya yang datang ke pengadilan dengan cemas dan sedih memandangnya, ditakdirkan untuk kerja keras yang melelahkan, seolah mengucapkan selamat tinggal, karena hanya sedikit yang pulang dari kerja paksa.

Tidak ada keraguan bahwa sang seniman secara terbuka bersimpati dengan terpidana dan kerabatnya, secara halus, dengan kehangatan sedih yang khusus, menyampaikan keadaan pikiran mereka: kesedihan dan kecemasan yang tak terhibur untuk masa depan yang sedih. Gamut palet abu-abu kecokelatan, di mana warna gambar diputuskan, cocok dengan drama dan kesuraman adegan sebaik mungkin.

Benar, penuh dengan makna ideologis yang dalam dan kejelasan konten, karya yang “Dihukum” menyentuh isu-isu mendesak di zaman kita, yang membuatnya mendapatkan pengakuan tanpa syarat baik di antara para intelektual kreatif maupun di antara orang-orang biasa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)