Terang Dunia – William Holman Hunt

Terang Dunia   William Holman Hunt

The Light of the World [1856] Pada tahun 1850-an, konfrontasi antara para pendukung seni akademis lama, yang menganggap jalan yang terbukti ini adalah satu-satunya yang mungkin, dan mereka yang tidak hanya memimpikan sebuah seni baru, tetapi tidak takut untuk menciptakan dengan cara baru, masih berlanjut di Eropa. Di antara “pemimpi” ini adalah seniman muda Simbol yang menyebut diri mereka “Persaudaraan Pra-Raphael.” Terlepas dari kritik bahwa “akademisi” menghujani mereka, kesalahpahaman dan tuduhan, Pra-Raphael terus memamerkan lukisan-lukisan yang penuh dengan simbolisme mendalam, yang terutama ditujukan kepada jiwa manusia.

Inilah yang ditulis sejarawan seni Richard Muter tentang mereka: “Pra-Raphael adalah yang pertama di Eropa yang memberontak melawan tradisi, menembus sifat bentuk dan warna, dan menunjukkan pandangan pribadi mereka tentang alam. Mereka adalah juara pertama kebebasan dalam seni kontemporer.” Pada 1856, di Pameran Seni Inggris di AS, seniman pra-Raphaelite William Holman Hunt mempersembahkan lukisannya “The Light of the World.” Gambar tidak memenuhi standar yang diterima secara umum, warnanya terlalu cerah, plotnya non-kanonik – namun, segera terkesan dan menjadi salah satu yang paling dicintai oleh penonton. Benar, hanya sedikit yang berani mengakuinya… Plot gambarnya cukup sederhana. Larut malam, ketika semua orang tidur, Yesus berjalan melalui dunia dengan lampu di tangannya dan mengetuk pintu rumah. Cahaya terang dari lampu menekankan kegelapan dan kegelapan malam di sekitarnya. ” Xie berdiri di pintu dan mengetuk. Jika ada yang mendengar suara-Ku dan membuka pintu, aku akan datang kepadanya, dan aku akan bersamanya, dan dia akan bersamaku “- Hunt secara khusus menulis kata-kata ini pada bingkai dari Wahyu Yohanes Teolog sehingga setiap orang dapat” mendengar “arti dari karyanya.

Kemudian, sang seniman harus membuat salinan lukisan yang diperbesar untuk Basilika Santo Petrus di London, dan bahkan kemudian, gambar Kristus dengan lampu di tangannya, dicetak pada kartu pos dan poster, muncul di mana-mana… Hunt memberi nilai khusus pada lampu di tangan Yesus. Seniman untuk waktu yang sangat lama mencari bentuk, ukuran yang diinginkan, membuat beberapa tata letak, bereksperimen di udara terbuka di bawah kondisi pencahayaan yang berbeda dan akhirnya menemukan apa yang dibutuhkan. Jika Anda perhatikan dengan seksama, lubang-lubang lampu berbeda, dan masing-masing secara simbolis mewakili salah satu agama dunia. Lubang-lubangnya berbeda – tetapi mereka disatukan oleh satu Cahaya. Sama seperti banyak agama dan doa, diucapkan dalam bahasa yang berbeda, satu perasaan Iman menyatukan, satu koneksi – dengan Surga.

Bukan kebetulan bahwa dengan Terang inilah Yesus datang kepada orang-orang. Dalam sepucuk surat kepada temannya William Bell Scott, Hunt menulis: “Saya diminta untuk membuat lukisan ini atas kehendak ilahi.” Mungkin Anda tidak perlu bertanya pada diri sendiri mengapa pekerjaan ini dicintai oleh ribuan orang dari berbagai usia, pandangan yang berbeda tentang kehidupan. Beberapa menganggapnya hanya sebagai kanvas yang ditulis dengan baik dan ditulis dengan baik dengan pengaturan cahaya dan bayangan yang benar. Tetapi bagi sebagian besar orang, itu telah menjadi cahayanya di malam hari, sebuah simbol harapan bahwa ketika masa-masa gelap datang, selalu ada orang-orang yang terus menyandang terang iman dan tidak bosan mengetuk pintu-pintu yang tidur.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)