Telanjang di atas bantal putih – Amedeo Modigliani

Telanjang di atas bantal putih   Amedeo Modigliani

Modigliani selalu tertarik pada ketelanjangan, tetapi ia serius membahas topik ini hanya pada tahun 1916. Telanjang cantik, ditulis oleh seniman dalam tiga hingga empat tahun terakhir hidupnya, sangat berbeda dari semua yang ia ciptakan sebelumnya.

Gambar-gambar wanita dari almarhum Modigliani menjadi lebih sensual dan langsung, setelah kehilangan kesedihan dan kontemplasi sebelumnya. Bekerja dalam genre ini, artis jarang menggunakan bantuan dari pacar atau gundiknya – pengecualian adalah satu telanjang dengan Beatrice Hastings sebagai model dan beberapa hal serupa yang diajukan Jeanne Hübutern. Biasanya, artis berperan sebagai model untuk model berbayar atau kenalan biasa. Modigliani lebih suka telanjang.

Dia selalu menggambarkan tubuh wanita dalam besar, berair, dengan tangan terlipat di kepala atau kakinya ditekuk. Pada masa Modigliani, kodrat wanita telanjang belum menjadi tempat yang umum dalam melukis. Dia khawatir, bahkan terkejut. Gambar rambut kemaluan dianggap sangat cabul. Tetapi penciptaan suasana erotis bukanlah tujuan Modigliani; ini, tentu saja, ada di kanvasnya, tetapi, di samping itu, mereka elegan dalam komposisi dan canggih dalam warna. Di atas semuanya, itu adalah karya seni. Sebagai contoh, buat ulang karya: “Telanjang di atas bantal putih”, “Duduk telanjang.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)