Tawar-menawar – Nikolay Nevrev

Tawar menawar   Nikolay Nevrev

Gambar itu mengerikan karena kesunyian dan ketelitiannya. Segalanya persis seperti dalam kehidupan: kantor yang cerah, buku-buku cerdas yang indah di atas meja dan rak. Seekor kucing yang nyaman menghangatkan dirinya di dekat kompor. Teman-teman berbicara di meja. Pemilik rumah, baik membaca, berpendidikan, nyaman duduk di kursi, menggelengkan kepalanya dengan tambang mual. Tamunya, berenang, botak, jatuh berantakan di kursi berlengan. Dia membujuk seorang teman untuk menyerah lebih murah. Tapi pemiliknya tidak kalah.

Marah, pemirsa! Mereka tidak berdagang untuk rumah, bukan untuk ternak! Menawar untuk Pria! Di sini mereka menjual jiwa manusia, yang selalu menjadi puncak ciptaan Tuhan.

Sambil menggigit bibir, memalingkan muka “ke mana-mana,” petani muda itu mendengarkan tawaran itu, objek perdagangannya acuh tak acuh dan tenang. Dan di pintu masih ada sekelompok wanita menunggu nasib mereka, wajah mereka ditulis dan marah, dan kerendahan hati sebelum takdir nasib, dan kepahitan. dan simpati untuk seorang teman…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)