Tarquinius dan Lucretia – Titian Vecellio

Tarquinius dan Lucretia   Titian Vecellio

Lukisan karya Tiziano Vecellio “Tarquinius and Lucretius” ditulis untuk Philip II dari Spanyol. Ukuran gambar adalah 189 x 145 cm, cat minyak di atas kanvas. Nama Lucretia Romawi sejak zaman kuno adalah sinonim untuk kesucian wanita. Sejarah kematian Lucretia paling rinci dalam Titus Livius.

Selama pengepungan oleh pasukan Raja Tarquinius dari kota Proud Rutul Ardei, putra raja, Sextus Tarquinius, mengadakan pesta untuk para prajurit detasemennya. Semua peminum memuji istri mereka dan memutuskan untuk memeriksa apa yang dilakukan orang-orang Romawi ketika suami mereka berperang. Karena Ardei tidak jauh dari Roma, beberapa jam kemudian putra kerajaan Sextus Tarquinius dan prajurit laskar lainnya sudah berada di kota.

Seperti yang diharapkan, banyak istri para prajurit yang melakukan percabulan, hanya istri seorang kerabat Tsar Collatine Lucretius yang duduk di belakang roda pemintalan. Tercengang oleh kecantikannya, Sextus Tarquinius, setelah beberapa waktu, kembali ke rumah Lucretia dan melecehkannya, tidak menghormati nama keluarga Collatine. Lucretia mengirim utusan ke kamp militer untuk suaminya.

Collatin, bersama dengan temannya, Brutus, tiba di Roma. Lucretia memberitahunya tentang ketidakberuntungannya dan menerima kematian, setelah membunuh dirinya dengan pedang suaminya. Collatin dan Brutus atas tubuh Lucretia bersumpah akan membalas dendam pada Tarquinian. Tubuh Lucretia dibawa ke sebuah kota kecil dekat Roma, yang penduduknya juga mengambil sumpah balas dendam dan memulai pemberontakan, yang berakhir dengan pengusiran raja-raja Etruria dari Roma. Collatin dan Brutus adalah konsul pertama yang muncul dari pemberontakan republik.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)