Susanna dan Tetua – Paolo Veronese

Susanna dan Tetua   Paolo Veronese

Seorang pria yang sangat kaya, Joachim, tinggal di Babel, dan dia memiliki seorang istri muda yang cantik, Susanna. Berbagai warga kota yang terkenal dan makmur mengunjungi Joachim untuk berbicara, untuk mendengarkan nasihat. Satu kali Ketika Joachim tidak ada di rumah, dua hakim dari antara para penatua mendatanginya. Mereka memutuskan untuk menunggu pemilik di taman. Susanna tidak tahu tentang keberadaan orang asing dan memutuskan untuk berenang.

Para penatua melihatnya dan keduanya dipenuhi keinginan. Kemudian mereka memutuskan untuk merayu seorang wanita muda. Mereka mendekati Susanna dan mulai membujuk mereka untuk menyerah kepada mereka, kalau tidak, mereka akan menuduhnya melakukan pengkhianatan kepada suami dan masa mudanya.

Tetapi Susanna menolak mereka dan berteriak keras, kemudian para tetua juga menjerit, membuka gerbang dan memberi tahu orang-orang yang melarikan diri ke kebisingan bahwa mereka telah menemukan Susanna dengan seorang pemuda yang memanjakan cinta ilegal.

Orang-orang mempercayai para hakim dan mengarah pada pembalasan. Pada saat ini, nabi Daniel mendekati orang banyak. Dia mencari tahu apa masalahnya dan memutuskan untuk mencari tahu sendiri situasinya. Daniel bertanya secara bergantian dari para hakim di mana pohon Susanna bercinta. Seorang penatua menjawab bahwa “di bawah damar wangi,” dan yang lainnya “di bawah hijau.” Maka Daniel menangkap mereka dalam kebohongan, menyebut mereka penipu, memfitnah orang yang tidak bersalah. Orang-orang menyadari bahwa para penatua menipu mereka dan melakukan apa yang ingin mereka lakukan dengan Susanna – mereka melempari dia dengan batu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)