St. Yohanes Sang Teolog di Pulau Patmos – Hieronymus Bosch

St. Yohanes Sang Teolog di Pulau Patmos   Hieronymus Bosch

Rasul muda Yohanes digambarkan di Pulau Patmos, di mana ia dikirim oleh Kaisar Domitianus, dan di mana ia menciptakan Wahyu – mungkin buku ini terletak di pangkuannya. Tatapannya yang lemah lembut tertuju pada visi yang disajikan kepadanya: “seorang istri berpakaian matahari; di bawah kakinya bulan…”. Penampilannya diindikasikan kepada John oleh seorang malaikat yang sosoknya yang ramping dan sayap yang tembus pandang tidak terlihat jauh lebih material daripada panorama kota Belanda yang samar dan samar di cakrawala.

Bosch, mungkin, di bawah pengaruh pendahulunya, yang beralih ke cerita ini, kali ini menolak citra sabat iblis yang sangat dicintainya, dan bahkan kapal-kapal yang terbakar dan monster kecil di sebelah kanan, yang diilhami oleh gambar-gambar Kiamat, tidak dapat dilanggar secara serius. latar yang sangat indah di mana Yohanes bersukacita dalam penampilan Perawan Maria “dalam kemuliaan.”

Monster yang digambarkan oleh Bosch di sudut kanan bawah gambar sepenuhnya berada di bawah deskripsi alkitabiah dari belalang yang diberikan oleh John the Theologian.

Namun, iblis yang rendah hati membalas dendam di bagian belakang, sisi luar papan, di mana aliran setan dan monster, yang ditulis dalam teknik grisaille, berfosfor seperti ikan laut, menuangkan dalam lingkaran ganda dengan diameter 39 cm. Di lingkaran dalam, gambar Kalvari diulangi, secara simbolis diindikasikan sebagai batu, di atasnya pelikan dijadikan sarangnya.

Burung ini, menurut kepercayaan populer, memberi makan anak-anak ayam dengan darah, memukul dari dadanya sendiri, adalah simbol tradisional dari pengorbanan yang dilakukan oleh Kristus. Sangat tepat untuk meletakkan pelican di atas tutup panel yang didedikasikan untuk murid Kristus yang terkasih, John, yang, menurut Dante, “meletakkan kepala di atas dada Pelican Ilahi sendiri.”

Diasumsikan bahwa “St. Yohanes di Patmos” adalah sayap samping dari triptych yang hilang, dilihat dari arah pandangan John – kanan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)