Sarapan bangsawan – Pavel Fedotov

Sarapan bangsawan   Pavel Fedotov

Sang guru agung, yang kuas dan matanya terfokus pada hal-hal seperti itu yang menunjukkan berbagai warna kehidupan, memperhatikan saat-saat yang alur ceritanya terletak di jantung kanvasnya yang ceria dan beragam. Apa yang digambarkan oleh P. A Fedotov di atas kanvas “Sarapan Aristokrat”? Mengapa karya pelukis ini begitu menarik bagi saya?

Sampai sekarang, saya telah menyajikan sarapan seorang aristokrat sebagai aksi muluk dari beberapa aksi dan hadirin hadir dalam bentuk banyak pelayan yang terlatih. Di atas meja ada banyak hidangan yang berbeda, penampilan yang akan membangkitkan nafsu makan bahkan dari orang yang cukup makan. Penyerapannya lambat, seolah-olah sesuatu yang signifikan dalam ukuran Galaxy sedang terjadi. Bahkan para pelayan perlahan “mengapung” di sepanjang meja, membantu dan tanpa suara menawarkan hidangan baru.

Dari seluruh gambar yang tergambar dalam imajinasiku, hanya yang tak bersuara bertepatan dengan apa yang kulihat di kanvas. Diam-diam, seolah takut dia akan didengar dan diekspos, orang yang memakai topeng aristokrat menyerap makanan paling sederhana yang dapat Anda bayangkan – memecahkan roti hitam. Ini adalah satu-satunya barang di ruangan yang tidak sesuai dengan gagasan umum tentang keamanan pahlawan.

Menjadi jelas bahwa perwakilan yang rusak dari kalangan yang lebih tinggi dipaksa untuk menyelamatkan segalanya. Ternyata dompet kosong memberi kesaksian tentang hal ini. Hanya tidak mau mengakuinya. Dia memiliki furnitur mahal, pakaian mewah, lukisan di dinding, untuk memperkuat prestise yang tidak dia miliki, pemuda itu memulai seekor anjing, jelas memaafkan tren mode saat itu. Sang seniman menggambarkan semua ini dengan bantuan warna-warna cerah dan jenuh. Adakah harapan bagi bangsawan ini bahwa segala sesuatunya akan menjadi lebih baik, berkat semua tipuannya?

Memang, lukisan yang dibuat oleh Fedotov layak untuk diperiksa dengan cermat dan dipelajari. Kemudian Anda dapat menemukan banyak detail, dengan menekankan garis dan nilai psikologisnya. Saya suka bahwa pahlawan sedang mencoba untuk menyembunyikan satu detail sederhana dengan menutupi sepotong roti dengan buku. Ini terdengar seperti simbol dari buta hurufnya yang sebenarnya. Pertanyaannya adalah, apa yang dia pikirkan ketika dia membaca penulis hebat menyanyikan harga diri?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)