Sakramen Perjamuan Kudus – Dirk Bouts

Sakramen Perjamuan Kudus   Dirk Bouts

Dirk mengerjakan pekerjaan itu selama sekitar empat tahun, yang agak aneh: di bawah ketentuan kontrak, ia tidak memiliki hak untuk mengambil pesanan lain sampai akhir Sakramen. Lukisan itu ditugaskan oleh Persaudaraan Sakramen Suci untuk Gereja St. Peter di Louvain. Itu dimaksudkan untuk altar salah satu kapel mereka – kapel radial kedua di arcade tertutup di sisi utara di kapel St Erasmus. Ruangan itu diberikan kepada persaudaraan pada tahun berdirinya.

Tepat di seberang altar adalah kepiting yang dipasang pada awal 1450-an untuk menampung tamu. Altar itu akan menjadi “sebuah karya bersejarah yang berharga yang menyampaikan alur sakramen-sakramen.” Tema utama adalah Perjamuan Terakhir dan empat adegan “atau tokoh-tokoh dari Perjanjian Lama” di sayap. Dalam keadaan tertutup, gambar tambahan seharusnya ada pada setiap daun, tetapi mereka tidak diawetkan. Selama restorasi, bagian tengah dipindahkan ke kanvas, seperti yang dilakukan dengan Martirdom St. Erasmus.

Dua teolog membantu seniman dalam pekerjaan mereka: profesor universitas Jan Warenaker dan Gilles Bailuvel; saran mereka sangat menentukan bagaimana Perjamuan Terakhir digambarkan. Menurut Injil-Injil sinoptik, malam sebelum penangkapan Yesus jatuh pada hari raya Paskah Yahudi, ketika, untuk menghormati hari libur, domba kurban dibunuh dan dimakan. Yesus mengumpulkan murid-muridnya di meja untuk memberkati roti dan anggur yang ia sebut daging dan darahnya. Momen bersejarah pembentukan sakramen Ekaristi digambarkan di sini dalam bentuk liturgi Transfigurasi, yang diadopsi oleh Gereja kemudian.

Yang baru dalam karya ini adalah gambar Kristus dalam peran seorang seniman imam kontemporer, yang mengadakan upacara pengudusan roti dan anggur. Karena aksi itu terjadi dikelilingi oleh banyak atribut dari Paskah Yahudi, keberadaan ritus yang panjang sepanjang sejarah umat manusia disorot secara grafis: ini dinyatakan sangat kontras dengan gambar yang lebih tradisional tentang pemecahan roti, masyarakat para rasul atau pengkhianatan terhadap Yehuda.

Makan malam diadakan di ruang yang luas, yang lebih mirip ruang makan biara daripada ruang makan di rumah besar. Jendela-jendela Gothic yang tinggi di sebelah kiri menghadap alun-alun pasar, tempat pembangunan balai kota Louvain dimulai. Untuknya, Bouts kemudian menulis Adegan Keadilan, mirip dengan yang dilakukan van der Weyden untuk Balai Kota Brussels. Hanya bagian atas jendela transparan, yang dibuktikan dengan warna abu-abu. Bagian bawah dapat ditutup karena cuaca dingin atau batang kayu bermotif. Di sebelah kanan adalah ekstensi terbuka dengan bufet untuk menyimpan piring. Sisi belakang berdekatan dengan ruangan lain, tampaknya kamar tidur, di mana ada tempat tidur dengan seprai merah.

Pendahulu Kristus Musa digambarkan pada lengkungan ornamen yang mengarah ke koridor pintu. Sebuah koridor dengan wastafel dan kapal air yang terletak di ceruk mengarah ke taman tata letak geometris. Cahaya yang jatuh ke kiri memenuhi ruangan, meluncur di sepanjang dinding putih kekuningan dan memantulkan taplak meja putih yang mempesona. Dilapisi dengan pola geometris ubin krem, coklat dan biru, lantai mengingatkan kebersihan dingin sel monastik. Bayangan dari bangku-bangku di bawah meja terjalin dengan kaki telanjang para rasul. Berbeda dengan kegelapan yang digambarkan dalam Injil, hari yang cerah memerintah dalam gambar. Lampu perunggu dinaikkan tinggi, dan perapian ditutupi oleh layar kayu musim panas.

Kristus duduk di tengah ruangan besar, mengangkat kepalanya; tangan berkatnya berada di pusat komposisi. Dia menatap langsung ke arah penonton, mulutnya yang setengah terbuka mengatakan kata-kata: “Ini dagingku.” Wajahnya adalah gambar kanonik Kristus untuk abad ke-15. Potret Yesus yang ideal ini sesuai dengan gagasan abad pertengahan tentang penampilannya berdasarkan deskripsi terperinci dalam surat apokalrip Lentulus. Unsur-unsur seperti perpisahan, kunci rambut keriting dan janggut dibagi dua cukup dikenali. Sikap memberkati seperti Juruselamat dunia, yaitu Yesus; melalui transformasi mistik tamu, ia menjadi menteri massa dan korban.

Beberapa rasul di meja tidak sulit dikenali. Di sebelah kanan Yesus adalah Petrus, di sebelah kiri adalah Yohanes, dan Yakobus di sebelahnya. Karena dia adalah kerabat Yesus, ada beberapa kesamaan. Sebagian besar rasul digambarkan dalam keadaan terkejut dan gembira atas pembentukan ritus baru. Mereka yang paling dekat dengan Yesus mengungkapkan kegembiraan mereka dalam mengorbankan seorang tamu. Ritual ini lebih penting daripada sakramen, dan hanya imam yang berhak melakukannya. Ekaristi – persepsi spiritual tentang tubuh yang dikurbankan – memenuhi hati orang-orang dengan kesalehan, yang akan menuntun mereka kepada kebahagiaan abadi. Yakub memandang Yehuda dengan kasihan; yang terakhir disimpan jauh, itu dapat dikenali dari profil khas Semitik, yang juga selalu dilebih-lebihkan oleh para seniman abad pertengahan. Yehuda memandangi pelat timah itu

Ini adalah alegori kematian Kristus yang datang sebagai akibat dari pengkhianatan, serta pengingat akan kata-kata Yesus tentang pengkhianat di antara para rasul. Meskipun semua orang mencicipi domba, taplak meja dan serbet panjang masih bersih, karena meja harus melambangkan altar. Setelah beberapa saat, Kristus sebagai seorang imam akan menuangkan anggur dari bejana kristal ke dalam piala dan menawarkan untuk meminumnya sebagai darahnya. Secara umum, karya-karya Bouts ditandai oleh transisi yang tak terlihat dari kenyataan sehari-hari ke simbolisme sakral: akar dari teknik ini harus dicari dalam persepsi keagamaan baru yang terkandung dalam khotbah “ibadah baru”. Dekat pusat di sebelah kiri, dua sosok sedang menyaksikan apa yang terjadi. Ini tentu saja potret. Dua putra Bouts langsung muncul di benak, juga artis Dirk dan Albert. Di depan mereka adalah dua piring timah yang terlupakan dengan makanan sisa. Adapun dua tokoh lainnya – satu setelah Kristus di diagonal, yang lain – di paling kanan di belakang bufet, mereka dapat menjadi wakil dari dewan persaudaraan.

Dalam adegan ini, Dirk Bouts menggunakan perspektif satu menghilang, menggambarkan garis diagonal yang tepat di lantai ubin. Titik hilang tinggi – di tengah ambang di atas wabah. Ini memungkinkan Anda untuk melihat tabel dari atas; Namun, kesan adalah bahwa ruangan itu sendiri berada pada ketinggian tertentu. Tidak diketahui apakah prospek ini merupakan konsekuensi dari keputusan dua penasihat seniman, meskipun bentuk meja yang hampir persegi, yang tidak lazim untuk konteks ini, berbicara mendukung asumsi ini. Dia ditemukan dalam Kehidupan Yesus Kristus Ludolphus the Carthusian. Dia mencurahkan beberapa bab untuk ritual Ekaristi. Mungkin Ludolphus mendapat inspirasi sebagian dari buku Meditationes Vitae Christi, yang ditulis pada akhir abad ke-13 oleh biarawan Fransiskan Johannes de Colibus. Ini menggambarkan tabel persegi; meja yang sama dapat dilihat di gereja St John of Lateran, di mana ia disimpan sebagai peninggalan. Tiga rasul harus duduk di setiap sisi; Bouts sedikit mengubah lokasi mereka sehingga Yesus terlihat jelas.

Para profesor juga mengidentifikasi tema dari dua sayap, memilih adegan dari Perjanjian Lama yang mendahului Ekaristi.

Mempertimbangkan kepribadian atau peristiwa dari Perjanjian Lama sebagai peramal era baru yang dimulai dengan kelahiran Kristus adalah pekerjaan favorit para teolog pada masa itu. Aspek-aspek ini sering diilustrasikan dalam ukiran untuk representasi visual oleh publik yang tidak berpendidikan. Dari buku-buku ini, Alkitab orang miskin paling populer, di mana ilustrasi dari Perjanjian Baru terletak di atas peristiwa yang sesuai dari Lama. Dalam edisi ilustrasi teks religius lain dari Ludolfus yang disebutkan di atas, Perjamuan Terakhir diikuti oleh prototipenya: Mengumpulkan Manna. Paskah, Pertemuan Abraham dengan Melkisedek. Adegan-adegan inilah yang dipilih untuk altar dan dilengkapi dengan gambar keempat yang jarang terlihat – malaikat yang membawa makanan kepada nabi Elia di padang pasir. Dalam kontrak, keempat adegan ini tercantum dalam heraldik, dan tidak dalam urutan kronologis: bukan dari kiri ke kanan, tetapi sebaliknya. Ini menunjukkan bahwa deskripsi adegan harus didasarkan pada sketsa yang dipikirkan dengan hati-hati yang hilang.

Di bagian atas sayap kiri, imam besar Melkisedek menawarkan roti dan anggur kepada Abraham; mereka berdiri di belakang gerbang Salem, kediaman Melkisedek.

Dapat dikatakan bahwa dua tokoh dalam jubah hitam menunjuk ke panggung di sebelah kiri adalah profesor yang sama. Di bawah ini adalah adegan pengumpulan manna dari surga yang dikirim oleh dewa Yahweh kepada orang-orang Yahudi selama perjalanannya ke tanah perjanjian. Di bagian atas sayap kanan ada adegan makan domba Paskah dan matzoh sebelum meninggalkan Mesir. Di bagian bawah digambarkan Elia kuyu. Dia harus melarikan diri ke padang pasir setelah pembunuhan para imam Baal. Seorang malaikat memberinya kekuatan dari roti yang dibawanya; Di latar belakang, Elia sedang dalam perjalanan lagi. Nama umum untuk semua adegan matzo ini. Melkisedek tampaknya adalah cikal bakal Kristus; anak domba melambangkan pengorbanan masa depan yang akan membuka gerbang ke tanah surga yang dijanjikan.

Secara umum, karya ini adalah puncak dari karya sang master, lukisan-lukisannya dicirikan oleh konsentrasi keagamaan, pengekangan dan kontemplasi yang menarik.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)