Saint Inessa dan malaikat menutupi dia dengan kerudung – Husepe Ribera

Saint Inessa dan malaikat menutupi dia dengan kerudung   Husepe Ribera

Lukisan itu ditulis pada plot dari Alkitab. Orang Kristen muda itu, martir Inessa, yang telanjang, dipermalukan, diberikan kepada celaan orang banyak karena pengabdiannya kepada iman Kristen. Tapi Tuhan menyelamatkannya: secara ajaib, rambut panjangnya langsung tumbuh dan menyembunyikan tubuhnya dari rasa malu, dan kemudian seorang malaikat muncul, membungkusnya dengan kerudung putih.

Gambaran menyentuh tentang martir yang indah itu sama sekali tidak dikaburkan oleh kekerasan dan ejekan yang menjadi sasarannya. Inessa berlutut di atas lempengan batu. Di atas, hanya tangan dan wajah malaikat yang terlihat, dan di bawah – penjara gelap, dari mana Inessa diambil. Wajahnya diterangi oleh sinar mata besar. Seluruh sosok dibanjiri cahaya, latar belakang redup, buram, warnanya cokelat keemasan.

Saint Inessa melambangkan ketekunan dan keberanian, kemurnian dan keindahan, yang tidak bisa menodai kekejaman, kekasaran dan kejahatan orang lain.

Ribera menulis Inessa dengan putrinya. Inilah keindahan yang diwujudkan dari kepolosan, kesucian remaja. Bukan bayangan rayuan erotis yang tidak terpeleset dalam gambar plot. Inessa, berlutut dalam posisi canggung kekanak-kanakan, dalam riam rambut cokelat longgar, jatuh ke lantai, menyerupai binatang berbulu dengan wajah cantik seorang gadis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)