Rumput dan Kupu-kupu – Vincent Van Gogh

Rumput dan Kupu kupu   Vincent Van Gogh

Dalam karya-karya Van Gogh, ada beberapa karya di mana semua perhatian diberikan pada satu detail kecil, tanpa uraian dan komposisi tertentu. Plot semacam itu bisa tampak tidak signifikan dari sudut pandang seni klasik, tetapi, setelah melewati filter persepsi seniman yang luar biasa, mereka dipenuhi dengan makna dan menjadi sarana untuk mengekspresikan perasaan dan emosi yang kuat.

Contohnya adalah karya ini, di mana beberapa tandan rumput dan kupu-kupu yang beterbangan di atasnya jatuh ke bidang penglihatan seniman. Dua baris bunga dan rumput yang ditanam menarik perhatian sejak awal. Mereka ditulis dalam sapuan panjang, dinamika yang tampaknya menggemakan gerakan cepat kupu-kupu. Kupu-kupu hampir hilang di latar belakang bumi dan tanaman hijau, dan tembus pandang mereka hanya meningkatkan kesan kecerobohan cahaya, yang diilhami oleh gambar ini.

Seniman mengagumi nuansa murni satwa liar, ia melebih-lebihkan mereka, mengubah gambar menjadi “tarian” sapuan warna-warni dari cat murni. Menggambar rumput dan tanah, Van Gogh bergerak menjauh dari warna utama mereka, tetapi memaksimalkan nuansa. Dengan nuansa ultramarine, ia menyampaikan suasana alam yang sejuk. Terlepas dari dinginnya skema warna utama, sang seniman sangat pandai menyampaikan sinar matahari yang cerah, yang membanjiri sebidang tanah yang kecil namun menawan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)