Potret V. D. Rimsky-Korsakova – Franz Xaver Winterhalter

Potret V. D. Rimsky Korsakova   Franz Xaver Winterhalter

Franz Xavier Winterhalter adalah seorang seniman yang kurang dikenal di Rusia, meskipun faktanya tidak banyak dari karyanya disimpan di Pertapaan. Di pertengahan abad XIX, ia dianggap sebagai salah satu pelukis potret terkemuka di Eropa. Karya-karyanya adalah serangkaian panjang kaisar, permaisuri, gelar bayi, bangsawan dan tuan-tuan.

Potret Paris dari Varvara Dmitrievna Rimsky-Korsakova dilukis oleh Winterhalter ketika kecantikan Rusia ini berusia 30 tahun. Jubah putih dengan pita biru hanya menciptakan ilusi gaun. Dan di sini ada kesan ganda: Varvara Dmitrievna tampaknya telanjang dan dibungkus pada saat yang sama.

Kecantikan alami yang telah menolak semua trik kecil: tidak ada perhiasan di atasnya kecuali tetesan, anting-anting di telinga. Varvara Dmitrievna berasal dari keluarga bangsawan Kostroma dari Mergasovs. Pada usia 16, Varenka Mergasova yang menawan menikah dengan seorang lulusan Universitas Moskow, seorang lelaki tampan yang ceria, seorang prajurit berkuda, seorang favorit dari “dunia” Nikolai Korsakov, yang keluarganya meninggalkan jejak nyata pada sejarah budaya Rusia. Nikolai Tolstoy mengenal Nikolai dan Varvara Korsakovs di Moskow dan membawa mereka dengan nama transparan di “Anna Karenina” dalam gambar bola.

Kemudian, setelah berpisah dengan suaminya, dia menetap di Nice. Pangeran D. D. Obolensky, yang mengenal Varvara Dmitrievna dengan baik, menulis tentangnya bahwa dia “dianggap tidak hanya Petersburg tetapi juga kecantikan Eropa. Bersinar di perairan asing, pemandian tepi laut, di Biaritsa dan Ostend, serta di Tuileries, di tengah-tengah orang gila. kemewahan Ratu Eugenia dan kemegahan Napoleon III, V. D. Korsakov berbagi kesuksesannya antara lampu St. Petersburg dan pengadilan Prancis, di mana namanya adalah la Venus tartar. ” Itu disebut di Perancis “Tatar Venus.”

Di Korsakova, orang dapat merasakan penduduk asli pantai Volga, dari abad ke abad memberi tempat berlindung bagi para Slavia, dan Kalmyks, serta para Bulgaria. Korsakova menyukai potret musim dingin. Dia menghiasi sampul bukunya. Mungkin di koleksi perpustakaan Prancis, masih tersimpan. Orang hanya bisa menebak makna apa yang tertanam dalam epigraf buku yang ditulisnya: “Perampasan dan kesedihan menunjukkan kepada saya Tuhan, dan kebahagiaan membuat saya mengenal Dia.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)