Potret Uskup Agung S. Kulyabka – Alexey Antropov

Potret Uskup Agung S. Kulyabka   Alexey Antropov

Sylvester Kulyabka yang berat dan bengkak digambarkan dalam jubah episkopal penuh: dalam kejahatan, tudung, dengan staf dan panagia. Pada latar belakang gelap – lambang Kulyabok. Yang Mulia Sylvester lahir di kota Lubny, provinsi Poltava, dalam keluarga kawan bunchuk. Pada 1726, ia lulus dari Akademi Teologi Kiev; pada bulan Maret 1727 ia menjadi seorang biarawan dan memasuki persaudaraan biara Kiev Mezhigorsky. Segera, ayah Sylvester ditugaskan untuk melayani di Akademi Kiev, di mana sampai 1745 ia menjabat sebagai guru, prefek, dan rektor.

Pada 1744, ia dipanggil ke St. Petersburg untuk serangkaian imam, di mana ia menunjukkan dirinya sebagai pengkhotbah yang luar biasa dan ditinggalkan sampai menerima janji baru. Pada 10 November 1745, penahbisan uskupnya terjadi dengan penunjukan ke Departemen Kostroma. Vladyka Sylvester memerintah keuskupan Kostroma selama lima tahun – hingga 27 Juli 1750. Uskup memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk peningkatan keuskupan baru; dia terutama merawat sekolah agama yang dibuka di Biara Ipatiev pada 1747, yang segera diubah menjadi Seminari Teologi Kostroma. Sepuluh tahun terakhir hidupnya, hingga April 1761, Vladyka Sylvester, di pangkat uskup agung, memerintah keuskupan St. Petersburg.

Hampir selama ini ia tinggal di Biara Alexander Nevsky, dalam kesendirian dan kesederhanaan, tanpa kemegahan dan kemewahan. Menurut orang-orang sezamannya, Uskup Sylvester dengan tulus saleh, sangat patuh pada piagam biara, sering melakukan pelayanan ilahi. Dia meninggalkan banyak karya teologis, tulisan tangan kemudian disimpan di Akademi Teologi Kiev. Dengan sifat pelayanannya di Sinode, A. P. Antropov menulis banyak pendeta yang lebih tinggi. “Uskup Agung Sylvester Kulyabka” mengacu pada serangkaian potret para rektor dari Biara Alexander Nevsky, yang dilakukan oleh seniman pada tahun 1760-1770. Karya-karya Antropov kecanduan dekoratifisme yang aneh, yang dikombinasikan dengan penulisan detail yang cermat. Ini tercermin dalam tradisi seni terapan rakyat, serta ikon lukisan dan parsuna Rusia abad XVII. Sepanjang hidupnya A. P. Antropov terlibat tidak hanya dalam melukis, tetapi juga dalam melukis ikon, yang, tentu saja, meninggalkan jejak pada potretnya.

Seluruh sosok uskup agung dan khususnya tangan berkat diartikan secara datar dalam lukisan ikon. Tapi tetap saja itu adalah potret sekuler, dieksekusi dengan keterampilan bergambar yang hebat. Dieja dengan indah, dengan pola dan pinggiran cembung, sulk adalah kain yang menutupi tongkat. Mantel merah kecoklatan yang indah dipangkas dengan kepang dan mutiara. Potret itu dieksekusi dengan perhatian mendalam pada penampilan model dan melampaui banyak potret Anthropic lainnya dari tokoh-tokoh gereja. Dia mengesankan dengan kekuatan sejati dari gambar alami.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)